Pentingnya Kecerdasan Emosional

By: Team Content

Apakah Anda mengenali emosi yang Anda rasakan? Bisakah Anda mengelola perasaan itu tanpa membiarkannya membanjiri Anda? Bisakah Anda memotivasi diri sendiri untuk menyelesaikan pekerjaan? Apakah Anda merasakan emosi orang lain dan merespons secara efektif?

Jika Anda menjawab ya untuk pertanyaan-pertanyaan ini, kemungkinan besar Anda telah mengembangkan beberapa atau semua keterampilan yang menjadi dasar kecerdasan emosional.

Kecerdasan emosional ( EI ) membentuk titik pertemuan di mana kognisi dan emosi bertemu, memfasilitasi kapasitas kita untuk ketahanan, motivasi, empati, penalaran, manajemen stres, komunikasi, dan kemampuan kita untuk membaca dan menavigasi sejumlah besar situasi dan konflik sosial. Kecerdasan Emosional penting dan jika ditanamkan memberi seseorang kesempatan untuk mewujudkan kehidupan yang lebih bahagia.

Apa Pentingnya Kecerdasan Emosional?

Istilah ‘Kecerdasan Emosional’, yang pertama kali diciptakan oleh psikolog Mayer dan Salovey (1990), mengacu pada kapasitas seseorang untuk merasakan, memproses dan mengatur informasi emosional secara akurat dan efektif, baik di dalam diri sendiri maupun di orang lain dan untuk menggunakan informasi ini untuk memandu pemikiran dan pemikiran seseorang. tindakan dan mempengaruhi orang lain.

Kecerdasan emosional dapat menuntun kita pada jalan menuju kehidupan yang terpenuhi dan bahagia dengan menyediakan kerangka kerja yang digunakan untuk menerapkan standar kecerdasan pada tanggapan emosional dan memahami bahwa tanggapan ini mungkin konsisten secara logis atau tidak konsisten dengan keyakinan tertentu tentang emosi.

Seiring dengan berkembangnya tempat kerja, begitu pula badan penelitian yang mendukung bahwa individu (dari magang hingga manajer) dengan EI yang lebih tinggi diperlengkapi dengan lebih baik untuk bekerja secara kohesif dalam tim, menangani perubahan dengan lebih efektif, dan mengelola stres – sehingga memungkinkan mereka untuk mengejar secara lebih efisien. tujuan bisnis.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang Leading with Emotional Intelligence

Goleman (1995) mengenali lima kategori keterampilan yang berbeda yang membentuk karakteristik kunci IE dan mengusulkan bahwa, tidak seperti kecerdasan kecerdasan (IQ) seseorang, keterampilan kategoris ini dapat dipelajari jika tidak ada dan ditingkatkan jika ada.

Jadi, EI, tidak seperti sepupunya yang relatif tetap, IQ, justru merupakan aspek dinamis dari jiwa seseorang dan mencakup ciri-ciri perilaku yang, ketika dikerjakan, dapat menghasilkan manfaat yang signifikan, dari kebahagiaan dan kesejahteraan pribadi hingga kesuksesan yang meningkat dalam konteks profesional.

Nilai dan Manfaat Kecerdasan Emosional

Nilai dan manfaat kecerdasan emosional sangat besar dalam kaitannya dengan kesuksesan pribadi dan profesional. Ini adalah kompetensi inti dalam banyak pekerjaan, dapat mendukung kemajuan menuju kesuksesan akademis dan profesional, meningkatkan hubungan, dan meningkatkan keterampilan komunikasi.

Bar-On (1997) lebih jauh dengan menyarankan bahwa orang dengan EI lebih tinggi cenderung berkinerja lebih baik daripada mereka dengan EI rendah dalam hidup secara keseluruhan, terlepas dari IQ. Telah banyak diskusi mengenai manfaat pengajaran IE di sekolah , dengan penekanan pada gagasan bahwa anak-anak yang cerdas emosional tumbuh menjadi orang dewasa yang cerdas emosional.

Kemahiran dalam IE menjadi prasyarat penting dalam area ‘pekerjaan emosional’ yang berkepanjangan atau intens seperti keperawatan, pekerjaan sosial, industri jasa, dan peran manajemen. EI tinggi meningkatkan kesehatan fisik dan psikologis orang dan mendorong kinerja akademik dan bisnis (Bar-On & Parker, 2000).

Kecerdasan emosional merupakan bagian integral dari pembentukan dan pengembangan hubungan manusiawi yang bermakna. Schutte et al (2001) menemukan bahwa, selama serangkaian penelitian, terdapat hubungan yang signifikan antara IE yang tinggi dan hubungan interpersonal yang lebih berhasil. Para peserta yang menunjukkan tingkat IE yang lebih tinggi juga menunjukkan kecenderungan yang lebih besar untuk mengambil perspektif empatik, bekerja sama dengan orang lain, mengembangkan hubungan yang penuh kasih sayang dan lebih memuaskan serta keterampilan sosial yang lebih besar secara umum.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang Managing Emotions Under Pressure

Sejauh ini, kami telah berfokus pada manfaat sosial dan psikologis IE, penting untuk dicatat bahwa kesadaran diri – kemampuan untuk mengelola emosi dan stres – dan kemampuan untuk memecahkan masalah pribadi, serta masalah interpersonal, juga terkait secara signifikan. untuk kesehatan fisik.

Stres kronis dan efek negatif berkepanjangan yang menyertainya seperti kemarahan, depresi, dan kecemasan dapat memicu timbulnya dan perkembangan hipertensi, masalah jantung, dan diabetes; meningkatkan kerentanan terhadap virus, dan infeksi; menunda penyembuhan luka dan cedera; dan memperburuk kondisi seperti arthritis dan aterosklerosis (Bar-On, 2006, Black & Garbutt, 2002).

Nilai IE sangat besar; mengembangkan kecerdasan emosional mendorong banyak sifat positif, dari ketahanan hingga komunikasi, motivasi hingga manajemen stres, yang semuanya dapat dilihat sebagai kondusif untuk secara efektif mencapai kesehatan pribadi, fisik dan pekerjaan, serta kesuksesan.

Author