MENINGKATKAN Keterampilan Komunikasi untuk Sukses di Tempat Kerja

By: Team Content

Kemampuan untuk berkomunikasi secara efektif dengan atasan, kolega, dan staf sangat penting, apa pun industri tempat Anda bekerja. Pekerja di era digital harus tahu cara menyampaikan dan menerima pesan secara efektif serta melalui telepon, email, dan media sosial .

Keterampilan komunikasi ini akan membantu Anda mendapatkan pekerjaan, promosi tanah, dan menjadi sukses sepanjang karier Anda.

10 Keterampilan Komunikasi

Ingin menonjol dari kompetisi? Ini adalah beberapa keterampilan komunikasi terbaik yang ingin dilihat oleh perekrut dan manajer perekrutan di resume dan surat lamaran Anda . Sorot keterampilan ini dan tunjukkan selama wawancara kerja , dan Anda akan membuat kesan pertama yang solid. Terus kembangkan keterampilan ini begitu Anda diterima, dan Anda akan mengesankan atasan, rekan setim, dan klien Anda.

  1. Mendengarkan

Menjadi pendengar yang baik adalah salah satu cara terbaik untuk menjadi komunikator yang baik. Tidak ada yang suka berkomunikasi dengan seseorang yang hanya peduli tentang memasukkan dua sen dan tidak meluangkan waktu untuk mendengarkan orang lain. Jika Anda bukan pendengar yang baik, akan sulit untuk memahami apa yang diminta Anda lakukan.

Luangkan waktu untuk berlatih mendengarkan secara aktif . Mendengarkan aktif melibatkan memperhatikan dengan seksama apa yang dikatakan orang lain, mengajukan pertanyaan klarifikasi, dan mengulangi apa yang dikatakan orang tersebut untuk memastikan pemahaman (“Jadi, apa yang Anda katakan adalah …”). Melalui mendengarkan secara aktif, Anda dapat lebih memahami apa yang orang lain katakan, dan dapat merespons dengan tepat.

  1. Komunikasi Nonverbal

Bahasa tubuh Anda , kontak mata, gerakan tangan, dan nada suara semuanya mewarnai pesan yang ingin Anda sampaikan. Sikap yang santai dan terbuka (lengan terbuka, kaki santai), dan nada ramah akan membuat Anda terlihat didekati dan akan mendorong orang lain untuk berbicara secara terbuka dengan Anda.

Kontak mata juga penting; Anda ingin melihat orang di mata untuk menunjukkan bahwa Anda fokus pada mereka dan percakapan. (Namun, pastikan untuk tidak menatap orang itu, yang dapat membuatnya tidak nyaman.)

Juga, perhatikan sinyal nonverbal orang lain saat Anda berbicara. Seringkali, isyarat nonverbal menyampaikan bagaimana perasaan seseorang. Misalnya, jika orang tersebut tidak menatap mata Anda, ia mungkin merasa tidak nyaman atau menyembunyikan kebenaran.

  1. Kejelasan dan Konsentrasi

Komunikasi verbal yang baik berarti mengatakan cukup – jangan terlalu banyak bicara atau terlalu sedikit. Cobalah sampaikan pesan Anda sesedikit mungkin kata. Katakan apa yang Anda inginkan dengan jelas dan langsung, apakah Anda berbicara dengan seseorang secara langsung, di telepon, atau melalui email. Jika Anda mengoceh, pendengar Anda akan mengabaikan Anda atau tidak yakin dengan apa yang Anda inginkan.

Pikirkan tentang apa yang ingin Anda katakan sebelum mengatakannya. Ini akan membantu Anda untuk menghindari berbicara berlebihan atau membingungkan audiens Anda.

  1. Keramahan

Melalui nada bersahabat, pertanyaan pribadi, atau sekadar senyuman, Anda akan mendorong rekan kerja Anda untuk terlibat dalam komunikasi yang terbuka dan jujur ​​dengan Anda. Penting untuk bersikap sopan dalam semua komunikasi di tempat kerja Anda . Ini penting dalam komunikasi tatap muka dan tertulis. Saat Anda bisa, mempersonalisasikan email Anda ke rekan kerja dan / atau karyawan – “Saya harap Anda semua memiliki akhir pekan yang menyenangkan” di awal email dapat mempersonalisasi pesan dan membuat penerima merasa lebih dihargai.

  1. Keyakinan

Penting untuk percaya diri dalam interaksi Anda dengan orang lain. Kepercayaan diri menunjukkan kepada rekan kerja Anda bahwa Anda percaya pada apa yang Anda katakan dan akan tindak lanjuti. Memancarkan kepercayaan bisa sesederhana membuat kontak mata atau menggunakan nada yang tegas tapi ramah . Hindari membuat pernyataan yang terdengar seperti pertanyaan. Tentu saja, berhati-hatilah agar tidak terdengar sombong atau agresif. Pastikan Anda selalu mendengarkan dan berempati dengan orang lain.

  1. Empati

Menggunakan frasa sesederhana “Saya mengerti dari mana Anda berasal” menunjukkan bahwa Anda telah mendengarkan lawan bicara Anda dan menghargai pendapat mereka. Mendengarkan secara aktif dapat membantu Anda mendengarkan apa yang dipikirkan dan dirasakan oleh lawan bicara Anda, yang pada gilirannya akan membuatnya lebih mudah untuk menampilkan empati.

Bahkan ketika Anda tidak setuju dengan majikan, rekan kerja, atau karyawan, penting bagi Anda untuk memahami dan menghormati sudut pandang mereka.

  1. Open-Mindedness

Seorang komunikator yang baik harus memasuki setiap percakapan dengan pikiran terbuka dan fleksibel. Bersikaplah terbuka untuk mendengarkan dan memahami sudut pandang orang lain, daripada sekadar menyampaikan pesan Anda. Dengan bersedia terlibat dalam dialog, bahkan dengan orang-orang yang tidak Anda setujui, Anda akan dapat melakukan percakapan yang lebih jujur ​​dan produktif.

  1. Hormat

Orang-orang akan lebih terbuka untuk berkomunikasi dengan Anda jika Anda menghargai mereka dan ide-idenya. Tindakan sederhana seperti menggunakan nama seseorang, melakukan kontak mata, dan mendengarkan secara aktif ketika seseorang berbicara akan membuat orang tersebut merasa dihargai. Di telepon, hindari gangguan dan tetap fokus pada percakapan.

Sampaikan rasa hormat melalui email dengan meluangkan waktu untuk mengedit pesan Anda . Jika Anda mengirim surel yang ditulis secara acak dan membingungkan, penerima akan berpikir bahwa Anda tidak cukup menghormatinya untuk memikirkan komunikasi Anda dengannya.

  1. Umpan balik

Mampu memberi dan menerima umpan balik dengan tepat adalah keterampilan komunikasi yang penting. Manajer dan penyelia harus terus mencari cara untuk memberi karyawan umpan balik yang membangun, baik melalui email, panggilan telepon, atau pembaruan status mingguan.

Memberikan umpan balik melibatkan pemberian pujian juga – sesuatu yang sederhana seperti mengatakan “pekerjaan yang baik” atau “terima kasih karena telah melakukan itu” kepada karyawan dapat sangat meningkatkan motivasi.

Demikian pula, Anda harus dapat menerima dan bahkan mendorong umpan balik dari orang lain. Dengarkan umpan balik yang Anda berikan, ajukan pertanyaan klarifikasi jika Anda tidak yakin dengan masalah ini, dan lakukan upaya untuk menerapkan umpan balik tersebut.

  1. Memilih Media yang Tepat

Keterampilan komunikasi yang penting adalah hanya mengetahui bentuk komunikasi apa yang digunakan. Misalnya, beberapa percakapan serius (PHK, pengunduran diri, perubahan gaji, dll.) Hampir selalu dilakukan sendiri.

Anda juga harus memikirkan orang yang ingin Anda ajak bicara, jika mereka adalah orang yang sangat sibuk (seperti bos Anda, mungkin), Anda mungkin ingin menyampaikan pesan Anda melalui email . Orang-orang akan menghargai sarana komunikasi Anda yang bijaksana dan akan lebih mungkin merespons Anda secara positif.

Cara Membuat Keterampilan Anda Menonjol

  1. Sesuaikan keterampilan Anda dengan pekerjaan. Analisis daftar pekerjaan , berikan perhatian khusus pada keterampilan keras dan lunak yang disorot dalam deskripsi pekerjaan. Kemudian, personalisasi resume Anda dan surat pengantar untuk memenuhi persyaratan mereka .
  2. Biasakan diri Anda dengan keterampilan lain sesuai permintaan. Keterampilan lunak seperti komunikasi mungkin tidak mendapatkan anggukan langsung dalam deskripsi pekerjaan, tetapi mereka masih sangat diinginkan oleh manajer perekrutan.
  3. Gunakan wawancara kerja untuk keuntungan Anda. Wawancara kerja memberikan kesempatan untuk menunjukkan kepada manajer perekrutan bahwa Anda memiliki keterampilan komunikasi verbal yang diperlukan untuk berhasil dalam suatu pekerjaan, daripada hanya mengatakan kepada mereka bahwa Anda melakukannya. Persiapkan wawancara Anda , berlatihlah terlebih dahulu , dan jangan takut untuk berhenti sebelum menjawab pertanyaan mereka – atau untuk meminta klarifikasi jika Anda membutuhkannya.
  4. Jangan berhenti saat Anda mendapatkan pekerjaan. Ingin membuat kesan abadi pada kolega Anda setelah Anda dipekerjakan? Gunakan keterampilan komunikasi Anda di tempat kerja. Baik itu berpartisipasi dalam rapat perusahaan atau berbicara dengan klien, Anda akan memiliki banyak kesempatan untuk menunjukkan seberapa baik Anda berkomunikasi.

Untuk meningkatkan Keterampilan Komunikasi, Anda dapat mengikuti Pelatihan Communication skills yang Manfaatnya adalah sebagai berikut :

Setiap karyawan, tidak peduli jabatan, tanggung jawab atau lamanya masa kerja, akan merasakan naiknya keahlian komunikasi mereka sesudah mengikuti pelatihan ini.

Key learning points
  • Bagaimana mengidentifikasi dan menghilangkan kata-kata, gerak-gerik, dan pola bicara yang melemahkan diri dan citra diri anda.
  • Bagaimana menggunakan teknik komunikasi yang bisa menggaransi respon positif dari orang lain.
  • Specific listening skills yang bisa membuat anda berada dalam ‘gelombang’ yang sama dengan lawan bicara, sehingga anda akan dianggap sebagai seorang pendengar yang baik dan antusias.
  • Bagaimana membuat orang lain menyukai, menghormati dan mendukung anda dengan suka rela.
  • Bagaimana tetap mampu berkomunikasi secara efektif dalam situasi yang sulit – termasuk negosiasi, menangani konflik, pertemuan-pertemuan penting dan krisis.
Performance improvements you can expect

Anda akan melihat makin sedikitnya omongan busuk dan gossip. Ini terjadi karena orang telah belajar menangani isu yang ada dengan berembuk dan berkomunikasi dengan baik.

Organisasi anda akan merasakan naiknya penjualan dan laba yang lebih tinggi. Ini terjadi karena orang-orang kunci di perusahaan anda telah dipoles keahlian komunikasinya, sehingga mereka bisa “menjual” diri mereka dan produk anda lebih efektif.

Individu, tim, departemen dan kelompok-kelompok kerja akan mampu berinteraksi antara satu dengan lainnya dengan mulus dan produktif. Ini memungkinkan orang-orang mampu mencapai target mereka sehari-hari dan akhirnya juga mencapai tujuan jangka panjang perusahaan.

Materi yang akan dibahas dalam pelatihan ini adalah :

Perancang kurikulum kami yang amat terlatih telah memastikan bahwa tiap program pelatihan yang kami selenggarakan adalah content-rich dan dipresentasikan menggunakan the latest adult learning techniques.

Speaking up and getting heard
  • Timing adalah segalanya: anda akan tahu kapan anda harus bicara yang pasti akan didengar dan kapan anda lebih baik berdiam diri. Anda akan belajar kondisi dan waktu yang tepat untuk bicara dan diam
  • Perbedaan penting bagaimana pria dan wanita berkomunikasi – dan bagaimana menggunakan perbedaan itu untuk meningkatkan respek orang lain kepada anda
  • Rahasia sederhana menciptakan immediate rapport
  • Bagaimana percakapan diri sendiri yang anda lakukan terus menerus secara serius mempengaruhi cara orang lain memandang diri anda… temukan cara-cara spesifik yang bisa menunjukkan your own self-respect
  • Secara lembut redefining relationships dengan rekan sekerja anda sehingga mereka memahami posisi anda, dan bagaimana mereka harus memperlakukan anda dengan sepantasnya
  • Bagaimana mengajukan permintaan dengan anggun sehingga mendorong orang lain untuk bekerja sama dengan anda
Moving from self-consciousness to self-confidence
  • Bagaimana secara mental mempersiapkan konfrontasi yang sulit – termasuk presentasi yang amat penting atau high-powered meeting yang bisa mempengaruhi posisi perusahaan anda
  • Bagaimana menguasai teknik pembangun keberanian yang membantu anda menghadapi situasi yang menantang, besar taruhannya dan juga menghadapi orang yang amat sulit dihadapi
  • Menguasai teknik spesifik yang membantu anda menjaga anda tetap kalem, tenang, dan professional ketika anda merasa akan kehilangan control diri
  • Kemampuan mendengarkan (dan menanggapi) terhadap apa yang sesungguhnya diungkapkan orang, dan bukannya hanya sekadar kata-kata yang keluar dari mulut orang itu
Setting limits without making enemies
  • Apa yang harus anda lakukan ketika anda diabaikan atau diganggu (sehingga anda tidak harus marah-marah dan tetap memperoleh hasil yang harus anda capai)
  • Kapan anda harus tahu saat yang tepat untuk mengkritik orang lain: Temukan caranya agar anda bisa meminimalkan kemarahan dan sifat defensive orang yang anda ajak bicara
  • Ketika anda sedang dikritik: Bagaimana anda bisa tetap terbuka terhadap pesan yang mereka sampaikan tanpa anda harus bereaksi berlebihan atau malahan anda merasa dilukai oleh kritik itu
  • Apa yang harus anda lakukan ketika ada orang yang mengintimidasi atau menghina anda
  • Empati: Bagaimana memanfaatkan empati ini sebagai senjata rahasia untuk berkomunikasi efektif dengan orang lain
  • Bagaimana mengatakan “tidak” dan orang lain tetap menghormati anda
  • Teknik spesifik menghadapi kebohongan, orang yang bersalah, dan juga tuntutan yang tidak masuk akal
  • Bagaimana menghindari perilaku diri yang tidak konsisten yang sering menyulitkan diri anda ketika harus bergaul harmonis dengan orang lain
Gaining visibility and getting ahead
  • 5 langkah yang bisa anda gunakan untuk mengelola stress ketika anda harus bicara di muka umum
  • Bagaimana menjadi “active player” dan mampu berkontribusi dalam rapat-rapat
  • Selling your point of view: Bagaimana membuat gagasan anda dianggap sebagai gagasan orang lain sehingga mereka akan mendukung anda dengan antusias
  • Bagaimana anda bereaksi ketika anda diserang dengan perkataan yang menusuk hati anda dan anda mampu menanganinya dengan cerdik
  • Cara sederhana dan cepat mengatasi ketakutan bicara di muka umum
  • Bagaimana menggunakan konflik untuk membangun hubungan yang lebih kokoh
Working with Body Language
  • Memahami wilayah dan zona dari ruang pribadi
  • Mempelajari isyarat telapak tangan yang bisa mengungkap banyak hal yang sering tidak disadari orang ketika mereka bicara
  • Mempelajari gerak isyarat tangan dan lengan sehingga anda bisa manfaatkan untuk mempertinggi efektivitas komunikasi anda
  • Mempelajari gerak isyarat tangan ke wajah di mana anda bisa mendeteksi kebohongan, ketidaktulusan, termasuk kebosanan dari lawan bicara anda
  • Penataan Meja Tulis, Meja dan Tempat Duduk
  • Penempatan yang strategis ketika anda duduk akan membantu anda memperoleh kerjasama yang lebih baik dari orang lain
  • Memilih posisi sudut
  • Memilih posisi kerja sama
  • Memilih posisi competitive defensive
  • Memilih posisi mandiri
  • Memahami gerak isyarat territorial dan kepemilikan Building Rapport Through Matching
  • Matching physiology: pelajari bagaimana menggunakan badan dan anggota badan untuk makin mengakrabkan hubungan anda dengan orang lain
  • Voice matching: Gunakan tempo, ritme, volume suara anda yang bisa lebih mendekatkan anda dengan orang lain
  • Matching language and thinking style: melalui visual, auditory, dan kinaesthetic yang bisa membuat orang mau bekerja sama dengan anda secara gembira
  • Matching beliefs and values: ini akan memudahkan anda untuk memperoleh kerja sama dari orang lain
  • Matching experience: inilah cara yang ampuh untuk makin mendekatkan komunikasi anda dengan orang lain

FASILITAS:

  • Hotel Berbintang
  • Sertifikat Training
  • Modul (Hard Copy & Soft Copy)
  • Training Kit
  • 1x Lunch dan 2x Coffee Break
  • Konsultasi kepada trainer jika ada materi yang belum jelas
BIAYA PELATIHAN ADALAH SEBESAR RP. 3.800.000,- PER PESERTA. Jadwal Pelatihan Dapat Menyesuaikan.

Jika Anda berminat untuk mendaftar pelatihan ini, Silakan Daftar Pelatihan di sini

Atau anda bisa telpon atau sms kami pada no:

  • 0813-2161-6080
  • atau 0851-0161-0108
  • atau 0819-1058-7707

E-mail : [email protected]

Author