Manajemen Konflik – Cara Mengelola Konflik Secara Efektif

Manajemen konflik adalah proses membatasi aspek negatif dari konflik sambil meningkatkan aspek positif dari konflik. Tujuan manajemen konflik adalah untuk meningkatkan hasil belajar dan kelompok, termasuk efektivitas atau kinerja dalam pengaturan organisasi. Konflik yang dikelola dengan benar dapat meningkatkan hasil kelompok.

Manajemen Konflik

Manajemen Konflik

5 Strategi Resolusi Konflik yang Kita Bisa Gunakan

Orang menangani konflik dengan berbagai cara, oleh karena itu Anda memerlukan strategi penyelesaian konflik yang berbeda.

Kami menghabiskan banyak waktu berbicara tentang resolusi konflik melalui mendengarkan secara aktif  dan melatih orang-orang untuk menyelesaikan konflik menggunakan berbagai strategi. Inilah bagaimana instrumen pengukuran Thomas-Kilmann dan lima strategi penyelesaian konflik mereka menjadi perhatian kami.

Kenneth Thomas dan Ralph Kilmann mengembangkan lima strategi resolusi konflik yang digunakan orang untuk menangani konflik, termasuk menghindari, mengalahkan, kompromi, mengakomodasi, dan berkolaborasi.

Ini didasarkan pada asumsi bahwa orang memilih bagaimana bersikap kooperatif dan seberapa asertif dalam konflik. Ini menunjukkan bahwa setiap orang lebih suka cara menanggapi konflik, tetapi kebanyakan dari kita menggunakan semua metode dalam berbagai keadaan. Sangat membantu untuk memahami lima metode, terutama ketika Anda ingin memajukan suatu kelompok.

Strategi Resolusi Konflik # 1: Menghindari

Menghindari adalah ketika orang mengabaikan atau menarik diri dari konflik. Mereka memilih metode ini ketika ketidaknyamanan konfrontasi melebihi potensi imbalan penyelesaian konflik. Walaupun hal ini mungkin mudah untuk diakomodir oleh fasilitator, orang-orang tidak benar-benar menyumbangkan sesuatu yang bernilai bagi percakapan dan mungkin menahan ide-ide berharga. Ketika konflik dihindari, tidak ada yang terselesaikan.

Strategi Resolusi Konflik # 2: Bersaing

Bersaing digunakan oleh orang-orang yang masuk ke dalam perencanaan konflik untuk menang. Mereka tegas dan tidak kooperatif. Metode ini dicirikan oleh asumsi bahwa satu pihak menang dan semua pihak kalah. Itu tidak memungkinkan ruang untuk beragam perspektif menjadi gambaran total yang terinformasi dengan baik. Bersaing mungkin berhasil dalam olahraga atau perang, tetapi jarang strategi yang baik untuk pemecahan masalah kelompok.

Strategi Resolusi Konflik # 3: Mengakomodasi

Mengakomodir adalah strategi di mana salah satu pihak menyerah pada keinginan atau tuntutan pihak lain. Mereka bersikap kooperatif tetapi tidak tegas. Ini mungkin tampak sebagai cara murah hati untuk menyerah ketika seseorang menemukan bahwa dia salah tentang suatu argumen. Ini kurang membantu ketika satu pihak mengakomodasi pihak lain hanya untuk menjaga keharmonisan atau untuk menghindari gangguan. Seperti penghindaran, itu dapat menghasilkan masalah yang tidak terselesaikan. Terlalu banyak akomodasi dapat menghasilkan kelompok-kelompok di mana pihak-pihak yang paling tegas memimpin proses dan mengendalikan sebagian besar percakapan.

Strategi Resolusi Konflik # 4: Berkolaborasi

Berkolaborasi adalah metode yang digunakan ketika orang bersikap asertif dan kooperatif. Suatu kelompok dapat belajar untuk memungkinkan setiap peserta memberikan kontribusi dengan kemungkinan untuk bersama-sama menciptakan solusi bersama yang dapat didukung oleh semua orang.

Cara yang bagus untuk berkolaborasi dan mengatasi konflik adalah dengan menjangkau dan menyentuh mereka.

Strategi Resolusi Konflik # 5: Berkompromi

Strategi lain adalah kompromi, di mana sebagian partisipan bersikap asertif dan kooperatif. Konsepnya adalah bahwa setiap orang memberikan sedikit dari apa yang mereka inginkan, dan tidak ada yang mendapatkan semua yang mereka inginkan. Persepsi tentang hasil terbaik ketika bekerja dengan kompromi adalah apa yang “membagi perbedaan.” Kompromi dianggap adil, bahkan jika tidak ada yang senang dengan hasil akhirnya.

8 Cara Menangani Konflik di Tempat Kerja

Pelajari tentang beberapa strategi praktis yang dapat Anda gunakan untuk menangani konflik di tempat kerja.

  1. Bicara dengan orang lain.

  • Minta orang lain untuk menyebutkan waktu yang tepat untuk bertemu.
  • Atur untuk bertemu di tempat di mana Anda tidak akan terganggu.
  1. Fokus pada perilaku dan peristiwa, bukan pada kepribadian.

  • Katakan “Ketika ini terjadi …” bukan “Ketika Anda melakukannya …”
  • Jelaskan contoh atau peristiwa tertentu dan bukan generalisasi.
  1. Dengarkan baik-baik.

  • Dengarkan apa yang dikatakan orang lain alih-alih bersiap untuk bereaksi.
  • Hindari menginterupsi orang lain.
  • Setelah orang lain selesai berbicara, ulangi apa yang dikatakan untuk memastikan Anda memahaminya.
  • Ajukan pertanyaan untuk memperjelas pemahaman Anda.
  1. Identifikasi poin-poin kesepakatan dan ketidaksepakatan.

  • Ringkas bidang-bidang kesepakatan dan ketidaksepakatan.
  • Tanyakan kepada orang lain apakah dia setuju dengan penilaian Anda.
  • Ubah penilaian Anda hingga Anda berdua menyetujui bidang konflik.
  1. Prioritaskan bidang konflik.

  • Diskusikan bidang konflik mana yang paling penting bagi Anda masing-masing untuk diselesaikan.
  1. Kembangkan rencana untuk mengatasi setiap konflik.

  • Mulailah dengan konflik yang paling penting.
  • Fokus pada masa depan.
  • Tetapkan waktu pertemuan mendatang untuk melanjutkan diskusi Anda.
  1. Ikuti rencana Anda.

  • Tetap dengan diskusi sampai Anda menyelesaikan setiap area konflik.
  • Pertahankan sikap kolaboratif, “mari kita cari solusi”.
  1. Bangun kesuksesan Anda.

  • Cari peluang untuk menunjukkan kemajuan.
  • Puji wawasan dan prestasi orang lain.
  • Saling memberi selamat ketika Anda membuat kemajuan, meskipun itu hanya langkah kecil. Kerja keras Anda akan terbayar ketika diskusi terjadwal akhirnya memberi jalan bagi komunikasi yang ramah dan berkelanjutan.

Strategi Manajemen Konflik

Tanpa teknik penyelesaian konflik langsung untuk tempat kerja Anda, dua individu yang sangat berbeda mungkin mengalami kesulitan berkomunikasi saat sedang stres. Itulah mengapa sangat penting bagi manajer dan karyawan untuk memahami cara khas masing-masing anggota tim dalam menangani konflik, serta bagaimana menerapkan teknik resolusi konflik.

Tetapi apakah ada cara yang tepat untuk mengatasi konflik di tempat kerja? Ketika itu terjadi, ada lima “kepribadian” atau teknik yang digunakan orang ketika menghadapi konflik: penghindaran, persaingan, akomodasi, kompromi, dan kolaborasi. Cara Anda menangani konflik mungkin terasa sangat normal bagi Anda tetapi asing bagi orang lain, jadi hanya ada satu solusi ideal: kolaborasi.

Sebagai seorang manajer, Anda mengelola tidak hanya proyek tetapi juga kepribadian. Terkadang, kepribadian yang kuat dapat menyebabkan ketegangan yang pada akhirnya memengaruhi keberhasilan proyek. Adalah kepentingan terbaik bagi semua orang untuk berhasil menangani konflik di tempat kerja.

Sifat Relatif Konflik dan resolusinya

Kepribadian dan cara kita dibesarkan amat memengaruhi cara kita menangani konflik. Pikirkan seperti ini. Di beberapa rumah tangga, sangat normal untuk meninggalkan konflik dan tidak pernah mengangkatnya lagi. Di keluarga lain, masalah dibahas secara rasional sampai kompromi tercapai, sementara beberapa keluarga menyelesaikan masalah mereka secara dramatis.

Bayangkan memiliki tiga anggota tim yang masing-masing dibesarkan di lingkungan yang berbeda. Yang satu akan pergi, yang lain akan berusaha untuk berbicara dan yang ketiga mungkin mengangkat suaranya dan menjadi emosional. Masing-masing berpikir mereka menangani konflik dengan cara yang normal dan memandang perilaku dua rekan kerja yang aneh.

Definisi manajemen konflik adalah upaya untuk membawa semua orang pada tataran yang sama dengan proses untuk mengatasi skenario yang sulit. Namun, agar teknik ini berhasil, setiap karyawan harus dilatih dalam proses untuk memberikan landasan bersama bagi semua orang.

Memahami Keadaan Tim Anda

Strategi resolusi konflik pertama melibatkan masuk ke dalam kerumunan tim untuk membahas manajemen konflik sebelum masalah terjadi. Sementara konflik tempat kerja dapat terjadi antara karyawan dan manajemen atas atau karyawan dan pelanggan, sebagian besar konflik terjadi antara karyawan yang menghabiskan sebagian besar waktu mereka bersama. Mintalah semua orang untuk memikirkan bagaimana mereka paling nyaman menangani konflik dalam kehidupan sehari-hari mereka. Landasan bersama mungkin sudah ada.

Uraian di bawah ini memberikan penjelasan yang lebih lengkap tentang lima perilaku resolusi konflik.

Lima perilaku resolusi konflik yang umum adalah:

  • Penghindaran
  • Kompetisi
  • Akomodasi
  • Kompromi
  • Kolaborasi

Menghindari Konflik

Menghindari melibatkan berjalan pergi dan mengabaikan konflik sepenuhnya, tidak melakukan apa pun yang mungkin dianggap sebagai goyang kapal. Ini terasa aman bagi individu tetapi tidak menyelesaikan masalah. Masalahnya bahkan mungkin memburuk jika dibiarkan tidak teratasi.

Dalam pengaturan tim, satu orang dapat mengambil kelonggaran rekan kerja yang menghindari konflik, yang dapat menyebabkan frustrasi dan dendam. Jika semua orang di tim memiliki strategi penghindaran, produktivitas rendah ketika masalah muncul karena tidak ada yang ingin naik ke panggung untuk menyelesaikan masalah.

Sangat mudah bagi seseorang yang condong ke gaya resolusi konflik ini untuk mengakomodasi keinginan orang lain karena mereka lebih suka setuju dengan seseorang untuk menyelesaikan konflik. Namun, kebutuhan mereka tidak terpenuhi dengan cara ini, yang dapat menyebabkan masalah di jalan.

Bersaing untuk Menang Konflik

Beberapa orang melihat konflik sebagai peluang untuk menang. Mereka tidak tertarik berkompromi, berkolaborasi atau menghindari konflik. Mereka ingin mendapatkan apa yang mereka inginkan dan tidak takut untuk menyatakan pendapat mereka.

Dalam lingkungan tim, sikap kompetitif terhadap konflik dapat dengan mudah meluncur ke bullying. Ini juga dapat menyebabkan frustrasi di antara rekan kerja yang tidak merasa bahwa sudut pandang mereka dianggap serius. Ketika rasa frustrasi meningkat, rekan kerja akhirnya dapat mengambil pendekatan kompetitif untuk penyelesaian konflik, dan masalahnya meningkat.

Kompromi merupakan satu-satunya pilihan yang memungkinkan seseorang dengan pola pikir ini untuk menang, meskipun menyelesaikan kompromi masih bisa melibatkan perebutan kekuasaan.

Mengakomodasi Orang Lain

Anggota tim yang tidak perlu takut untuk berbicara melalui konflik mungkin tidak pernah memiliki tuntutan mereka sendiri. Sebaliknya, mereka membungkuk ke belakang untuk mengakomodasi tuntutan orang lain dan menyelesaikan konflik.

Teknik penyelesaian konflik yang akomodatif tidak memungkinkan semua sudut pandang atau informasi dibawa ke meja. Mengakomodasi orang pasti menahan frustrasi mereka atau meremehkan perasaan mereka. Seiring waktu, ini dapat menyebabkan rasa frustrasi untuk membangun dan mengarah pada harapan di antara rekan kerja yang tegas bahwa mereka akan selalu mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Idealnya, menampung orang yang dapat didorong untuk menyatakan kebutuhan mereka selama sesi manajemen konflik untuk bergerak menuju kolaborasi.

Berkompromi Selama Konflik

Strategi penyelesaian konflik yang berkompromi bertujuan untuk menyelesaikan solusi yang dianggap adil. Semua orang bekerja bersama, jadi tidak ada yang sepenuhnya berhasil. Sebaliknya, setiap anggota tim berkorban untuk memastikan setiap orang memiliki hadiah hiburan kecil.

Kompromi terdengar luar biasa pada awalnya, tetapi solusi yang adil tidak selalu merupakan solusi yang efektif. Strategi resolusi konflik ini masih terlalu fokus pada kompetisi dan melewatkan satu poin utama: Apa yang dibutuhkan setiap orang? Di situlah kolaborasi berperan.

Berkolaborasi untuk Menemukan Solusi

Kolaborasi memaksimalkan ketegasan dan kemampuan kerja sama masing-masing anggota tim. Setiap orang berbicara untuk menyatakan kebutuhan mereka, dan setelah gambar penuh telah dilukis, tim bekerja sama untuk melakukan apa yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan setiap orang sejauh mungkin. Semua orang bisa pergi dengan senang.

Tentu saja, kolaborasi mungkin tidak selalu dimungkinkan, tetapi patut diperjuangkan. Terlalu sering, konflik muncul karena kesalahpahaman dan komunikasi yang buruk. Jika semua orang di tim bersedia menyatakan kebutuhan mereka dan membantu memenuhi kebutuhan orang lain, lahirlah lingkungan yang benar-benar kolaboratif.

Melatih Tim Anda Menuju Kolaborasi

Setelah Anda memiliki tim Anda bersama dan memahami jenis teknik resolusi konflik yang biasanya digunakan setiap orang, Anda dapat memberi mereka panduan yang dipersonalisasi dalam apa yang perlu mereka lakukan untuk berkolaborasi di tempat kerja. Beberapa anggota tim mungkin perlu lebih asertif, dan yang lain mungkin perlu lebih kooperatif. Anda dapat bertindak sebagai mediator pada tahap awal dan membantu individu melalui prosesnya.

Secara teori, setiap orang yang terlibat dalam konflik menyatakan kebutuhan mereka. Setelah itu, mereka melakukan brainstorming resolusi yang memenuhi kebutuhan tersebut. Ketika kedua belah pihak menyetujui resolusi, saatnya untuk mengimplementasikannya. Seiring berjalannya waktu, tim Anda akan menjadi cukup nyaman dengan proses untuk menanganinya sendiri, mencari bimbingan Anda hanya ketika mereka merasa mandek.

Namun, prosesnya tidak langsung dalam praktik. Kehidupan nyata itu berantakan, dan orang yang nyata adalah emosional. Anda harus menetapkan beberapa aturan dasar untuk memastikan sesi manajemen konflik tetap fokus dan tidak berubah menjadi perilaku yang mengarah kepada tunjuk jari kepada orang lain.

Aturan Dasar untuk Teknik Resolusi Konflik

Berikan otonomi pada tim Anda dalam proses ini dengan memungkinkan mereka memberi masukan pada aturan dasar. Daftar ini tidak perlu panjang, tetapi harus mencakup apa yang diharapkan rekan kerja dari satu sama lain ketika ada masalah. Atur ini sebelumnya, sebelum ada yang kehilangan ketenangan karena konflik.

Misalnya, bahasa “Saya” direkomendasikan untuk manajemen konflik, bukan “Anda” atau “mereka,” yang biasanya mendahului pernyataan menyalahkan. Sebaliknya, jika anggota tim fokus pada mengatakan “Aku,” mereka mengambil kepemilikan atas situasi dan mempersempit apa yang dapat mereka lakukan untuk menyelesaikannya. Aturan dasar lainnya mungkin hanya fokus pada masalah yang dihadapi dan tidak memunculkan contoh masa lalu dari masalah serupa. Ini memungkinkan percakapan tetap berorientasi pada solusi.

Lagi pula, tujuan penyelesaian konflik di tempat kerja adalah untuk membantu semua orang melakukan pekerjaan mereka. Tidak ada gunanya mengubah konflik menjadi balas dendam pribadi. Tidak setiap keputusan merupakan serangan pribadi terhadap seseorang. Untuk penyelesaian konflik yang sukses, fokuslah pada pekerjaan dan apa yang diperlukan untuk mencapainya.

Peran Manajer dalam Resolusi Konflik

Meskipun Anda harus melatih karyawan Anda untuk menangani konflik sesuai dengan pedoman yang ditetapkan sebagai perusahaan atau tim, Anda memainkan peran penting sebagai manajer dalam mengurangi konflik dan menyelesaikannya. Pernahkah Anda menganggap bahwa Anda dapat secara tidak sengaja menciptakan konflik dalam tim Anda? Sukses dimulai dengan memberikan instruksi yang jelas dan memastikan tim Anda memahami harapan Anda. Buat sespesifik mungkin saat menetapkan tugas dan mencakup siapa, apa, kapan, di mana, mengapa dan bagaimana. Pastikan untuk tidak masuk ke wilayah manajemen mikro saat Anda melakukannya.

Pelajari cara menjadi pendengar yang aktif. Dengarkan dengan maksud untuk mengerti, bukan untuk membalas, dan gunakan bahasa tubuh Anda untuk menunjukkan kepada pembicara bahwa Anda penuh perhatian dan mengikuti bicara mereka. Tetap profesional dan tidak memihak dalam semua interaksi Anda untuk mendapatkan dan mempertahankan rasa hormat dari tim Anda. Hindari bertemu dengan orang secara individu. Pertemuan kelompok memastikan tidak ada keraguan tentang perlakuan khusus di balik pintu tertutup.

Jika ada kemungkinan seseorang salah mengartikan pesan atau nada Anda dalam surel, angkat telepon. Jika Anda menetapkan tenggat waktu yang tidak masuk akal dan membuat kemacetan di suatu tempat, perbaiki. Anda mungkin tidak menyadari bahwa Anda berkontribusi pada masalah sampai Anda menengahi sesi penyelesaian konflik, dalam hal ini Anda harus berbicara dan menyatakan kebutuhan Anda sendiri dan menjadi peserta aktif dalam sesi kolaborasi. Bawa orang lain untuk bertindak sebagai mediator jika diperlukan, karena ini akan menunjukkan integritas Anda dan mendapatkan rasa hormat tim Anda.

Tahu Kapan Harus Beristirahat

Terkadang setiap orang perlu istirahat sebelum mereka bisa bersama, mengikuti aturan dasar dan berkolaborasi untuk menyelesaikan sesuatu. Jika Anda merasa emosi naik lebih tinggi dari biasanya, sarankan agar setiap orang mengambil istirahat 10 menit untuk melepaskan tenaga sebelum memulai sesi resolusi konflik. Berjalan cepat di luar, beberapa waktu sendirian mendengarkan musik atau teknik pernapasan dalam dapat menenangkan saraf.

Dapat juga bermanfaat untuk mendorong orang untuk meluangkan waktu merespons pada saat itu. Beri setiap orang kesempatan untuk berbicara selama mereka tidak terganggu. Ini memberi mereka waktu untuk mengumpulkan pikiran mereka dan benar-benar merespons, bukan reaksi spontan, terhadap apa yang telah dikatakan. Itu juga mencegah kepribadian yang kuat dari mendominasi sesi.

Akhirnya, jika Anda memperhatikan bahwa Anda menghabiskan banyak waktu untuk menyelesaikan konflik, terutama yang melibatkan orang yang sama, Anda mungkin perlu meminta bantuan pihak yang lebih tinggi. Seseorang yang lebih tinggi di perusahaan mungkin memiliki lebih banyak pengalaman penyelesaian konflik dan dapat membimbing Anda, atau Anda dapat berkonsultasi dengan pelatih manajemen konflik. Namun, sebanyak yang Anda coba untuk menyelesaikan konflik, kadang-kadang, Anda mungkin akhirnya mencoba memasukkan pasak persegi ke dalam lubang bundar. Posisi pada tim yang berbeda di perusahaan mungkin bekerja lebih baik untuk karyawan yang tidak dapat bergaul dengan anggota tim saat ini.

Author