Kiat untuk Menjadi Manajer Perubahan yang Berhasil

By: Team Content

Sangat mudah untuk mengenali pengelola perubahan baru. Anda bisa tahu dari kepanikan di mata mereka, tangan mereka yang gemetar, dan butiran keringat di alis mereka. Merasa tidak mampu untuk mendorong inisiatif yang penting untuk transformasi bisnis, mereka bahkan mungkin meratap, “Saya tidak bisa melakukannya! Saya tidak tahu apa-apa tentang perubahan!”.

Tidak heran jika para pemimpin perubahan merasa tidak nyaman. Meskipun semua organisasi menghadapi perubahan, banyak yang baru mulai menyadari bahwa mereka dapat mengendalikannya. Akibatnya, mungkin tidak jelas siapa yang paling cocok untuk mengisi peran manajer perubahan yang menantang. Karenanya, tim senior memanggil “tersangka biasa,” individu yang sama yang mereka andalkan untuk memimpin proyek khusus, gugus tugas, dan sejenisnya. Itu tidak selalu salah, tetapi manajemen perubahan membutuhkan lebih dari sekedar keterampilan manajemen proyek.

Individu yang telah ditunjuk untuk memimpin perubahan bertanya kepada saya, “Apa yang diperlukan untuk menjadi manajer perubahan yang sukses?”.

Berikut Kiat untuk Menjadi Manajer Perubahan yang Berhasil.

Pelajari Dasar-Dasar Manajemen Perubahan.

Anda harus mulai dari suatu tempat, dan masuk akal untuk mempelajari filosofi, prinsip, model, dan alat untuk perubahan. Ini dapat ditemukan di banyak buku bagus, termasuk Leading Change oleh John Kotter, Making Sense of Change Management oleh Esther Cameron dan Mike Green, dan Change Management: The People Side of Change oleh Jeffrey Hiatt dan Timothy Creasey. Menjadi akrab dengan bidang ini akan menenangkan ketakutan Anda, meningkatkan kepercayaan diri Anda, dan meningkatkan kredibilitas Anda saat Anda mempromosikan perubahan kepada orang lain. Saat Anda belajar, pastikan Anda memahami dasar-dasar manajemen proyek .

Kenali Keadaan Bisnis Dan Industri Anda Saat Ini, Serta Kasus Untuk Perubahan.

Pastikan Anda memahami strategi bisnis organisasi Anda, tantangannya, serta tujuan jangka pendek dan jangka panjangnya. Berikan perhatian khusus pada alasan bisnis untuk perubahan. Tentukan unit dan individu mana yang akan terkena dampak dan bagaimana, dan fokus pada mereka yang paling merugi serta paling untung. Membantu orang lain melihat mengapa perubahan merupakan kebutuhan bisnis yang mendesak dan seperti apa organisasi baru yang lebih baik setelah perubahan adalah salah satu peran terpenting manajer perubahan.

Teliti Rekam Jejak Organisasi Anda Untuk Perubahan.

Jika ini adalah inisiatif perubahan formal pertama organisasi Anda, atau jika inisiatif besar lainnya terjadi sebelum waktu Anda, Anda mungkin tidak tahu seberapa mahir organisasi Anda dalam perubahan. Cari tahu siapa yang memimpin proyek sebelumnya dan manfaatkan pengalaman mereka untuk mempelajari bagaimana, siapa, kapan, dan mengapa keadaan yang mengancam atau menggagalkan upaya perubahan. Apakah C-suite menampilkan front persatuan secara publik tetapi upaya sabotase di balik pintu tertutup? Apakah organisasi Anda terampil dalam berkomunikasi tetapi lemah dalam hal penyampaian pelatihan? Cukup bertanya kepada pimpinan proyek sebelumnya, “Apa yang akan Anda lakukan secara berbeda?” dapat menghasilkan banyak informasi berharga.

Cari Tahu Bagaimana Perasaan Kepemimpinan Senior Tentang Perubahan Yang Akan Datang.

Sebagai pemimpin manajemen perubahan untuk organisasi Anda, Anda harus memiliki akses penuh ke C-suite dan bawahan langsung mereka. Dukungan tingkat senior adalah wajib untuk keberhasilan proyek. Namun, sangat jarang untuk menemukan konsensus penuh, lebih jarang lagi untuk mengidentifikasi para pembangkang sebelum semua neraka pecah.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang Appreciative Inquiry for Change Management

Mengenal tim eksekutif secara proaktif dan posisi mereka atas inisiatif yang Anda lakukan akan membantu Anda mengidentifikasi — dan mungkin menghindari — potensi hambatan sebelum menjadi memecah belah dan mengganggu. Membangun hubungan baik dengan grup ini sejak awal akan membantu Anda dengan baik, karena kemungkinan besar Anda akan membutuhkan nasihat dan dukungan mereka selama proyek berlangsung.

Kenali Tim Proyek Dan Konsultan Mereka .

Seperti pemimpin senior, anggota individu dari tim proyek memiliki pendapat dan agenda. Sebagai orang luar yang mungkin dan seringkali merupakan tambahan yang terlambat untuk tim proyek, penting bagi manajer perubahan untuk meluangkan waktu untuk bertemu dengan anggota tim untuk mempelajari sejarah mereka dengan organisasi, pekerjaan yang telah mereka pegang, dan pengalaman mereka dengan sistemik dan strategis. perubahan. Kepribadian dan profil mereka, ketakutan mereka, dan bias mereka tentang inisiatif saat ini akan memengaruhi keputusan yang mereka buat. Sebagai manajer perubahan, kesadaran Anda akan memungkinkan Anda untuk membedakan konflik dan mempengaruhi hasil.

Menilai Bagaimana Anda Membandingkan Keterampilan Dan Kompetensi Manajer Perubahan.

Beberapa organisasi menamai seorang manajer perubahan sebelum mereka sepenuhnya memahami tingkat keterampilan dan atribut yang diperlukan. Yang lain menulis profil yang sangat tidak realistis sehingga John Kotter sendiri tidak akan memenuhi syarat. Kotak di bawah ini menjelaskan enam karakteristik manajer perubahan yang sukses.

Pelajari Lebih Lanjut tentang Leading Culture Change

Tinjau dan lakukan penilaian jujur ​​atas keterampilan Anda, baik secara pribadi atau dengan bantuan dari kolega tepercaya. Pandangan yang jelas tentang area kekuatan Anda serta kekurangan Anda akan memungkinkan Anda mengambil langkah untuk menopang kelemahan atau meminta rekan yang memiliki keterampilan yang kurang Anda miliki.

Jaga Agar Telinga Anda Tetap Menempel Di Tanah.

Penting untuk mendengarkan… percakapan aula, rumor yang disampaikan oleh teman dan kolega, kepada manajer yang mengeluh tentang karyawan yang tidak puas atau pelatihan yang tidak efektif. Mendengarkan tidak hanya memberikan peringatan awal tentang kesalahpahaman dan masalah yang berkembang, ini akan membantu Anda mulai mengidentifikasi sekutu dan pendukung yang mungkin bergabung dengan tim perubahan saat tim berkembang. Anda mungkin merasa sendirian di awal, tetapi pada akhirnya tim perubahan akan tumbuh menjadi jaringan luas yang akan berpartisipasi dalam kegiatan pelatihan dan komunikasi.

Di dunia di mana dua dari tiga inisiatif perubahan besar gagal, satu temuan menonjol: Organisasi yang secara sadar mengelola perubahan, dengan aktivitas seperti berkomunikasi, memimpin dengan memberi contoh, dan melibatkan karyawan, sebanyak menggandakan peluang mereka untuk sukses . Itu adalah statistik yang mencengangkan, dan yang membuat peran manajer perubahan penting untuk kelangsungan bisnis.

Author