Kecerdasan Emosional

By: Team Content

7 Tanda Bahwa Kamu Harus Segera Melatih dan Meningkatkan Kecerdasan  Emosional | Rencanamu

Kita mungkin semua tahu orang-orang, baik di tempat kerja atau dalam kehidupan pribadi kita, yang merupakan pendengar yang sangat baik. Apa pun situasi yang kita hadapi, mereka sepertinya selalu tahu apa yang harus dikatakan – dan bagaimana mengatakannya – agar kita tidak tersinggung atau kesal. Mereka perhatian dan perhatian, dan bahkan jika kita tidak menemukan solusi untuk masalah kita, kita biasanya pergi dengan perasaan lebih penuh harapan dan optimis.

Kita mungkin juga mengenal orang-orang yang ahli dalam mengelola emosi mereka. Mereka tidak marah dalam situasi stres. Sebaliknya, mereka memiliki kemampuan untuk melihat suatu masalah dan dengan tenang menemukan solusinya. Mereka adalah pembuat keputusan yang hebat, dan mereka tahu kapan harus mempercayai intuisi mereka. Terlepas dari kekuatan mereka, bagaimanapun, mereka biasanya bersedia melihat diri mereka sendiri dengan jujur. Mereka menerima kritik dengan baik, dan mereka tahu kapan menggunakannya untuk meningkatkan kinerja mereka.

Orang seperti ini memiliki tingkat kecerdasan emosional yang tinggi. Mereka mengenal diri mereka sendiri dengan sangat baik, dan mereka juga dapat merasakan kebutuhan emosional orang lain.

 

Apakah Anda ingin menjadi lebih seperti ini?

Karena semakin banyak orang menerima bahwa kecerdasan emosional sama pentingnya dengan kesuksesan profesional sebagai kemampuan teknis, organisasi semakin menggunakannya ketika mereka merekrut dan mempromosikan.

Misalnya, sebuah perusahaan kosmetik besar baru-baru ini merevisi proses perekrutan mereka agar tenaga penjualan memilih kandidat berdasarkan kecerdasan emosional mereka. Hasil? Orang yang dipekerjakan dengan sistem baru telah menjual, rata-rata, $ 91.000 lebih banyak daripada penjual yang dipilih dengan sistem lama. Ada juga pergantian staf yang secara signifikan lebih rendah di antara kelompok yang dipilih karena kecerdasan emosional mereka.

Jadi, apa sebenarnya kecerdasan emosional itu, dan apa yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan kecerdasan emosional Anda?

 

Apa Itu Kecerdasan Emosional?

Kita semua memiliki kepribadian yang berbeda, keinginan dan kebutuhan yang berbeda, dan cara yang berbeda untuk menunjukkan emosi kita. Menjelajahi semua ini membutuhkan kebijaksanaan dan kepintaran – terutama jika kita berharap berhasil dalam hidup. Di sinilah kecerdasan emosional menjadi penting.

Kecerdasan emosional adalah kemampuan untuk mengenali emosi Anda, memahami apa yang mereka katakan kepada Anda, dan menyadari bagaimana emosi Anda memengaruhi orang-orang di sekitar Anda. Ini juga melibatkan persepsi Anda tentang orang lain: ketika Anda memahami bagaimana perasaan mereka, ini memungkinkan Anda untuk mengelola hubungan dengan lebih efektif.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang Leading with Emotional Intelligence

Orang dengan kecerdasan emosional tinggi biasanya berhasil dalam banyak hal. Mengapa? Karena merekalah yang diinginkan orang lain di tim mereka. Ketika orang dengan kecerdasan emosional tinggi mengirim email, itu akan dijawab. Saat mereka membutuhkan bantuan, mereka mendapatkannya. Karena mereka membuat orang lain merasa baik, mereka menjalani hidup jauh lebih mudah daripada orang yang mudah marah atau kesal.

 

Karakteristik Kecerdasan Emosional

Dalam bukunya yang berjudul “Emotional Intelligence – Why It Can Matter More Than IQ” 1995, Daniel Goleman , seorang psikolog Amerika, mengembangkan kerangka lima elemen yang mendefinisikan kecerdasan emosional:

  1. Kesadaran Diri – Orang dengan kecerdasan emosional tinggi biasanya sangat sadar diri . Mereka memahami emosi mereka, dan karena itu, mereka tidak membiarkan perasaan menguasai mereka. Mereka percaya diri – karena mereka mempercayai intuisi mereka dan tidak membiarkan emosi mereka lepas kendali. Mereka juga bersedia untuk melihat diri mereka sendiri dengan jujur. Mereka mengetahui kekuatan dan kelemahan mereka, dan mereka bekerja di area ini sehingga mereka dapat bekerja lebih baik. Banyak orang percaya bahwa kesadaran diri ini adalah bagian terpenting dari kecerdasan emosional.
  2. Pengaturan Diri – Ini adalah kemampuan untuk mengendalikan emosi dan impuls. Orang yang mengatur diri sendiri biasanya tidak membiarkan dirinya menjadi terlalu marah atau cemburu, dan mereka tidak membuat keputusan yang impulsif dan ceroboh. Mereka berpikir sebelum bertindak. Karakteristik pengaturan diri adalah perhatian, kenyamanan dengan perubahan, integritas , dan kemampuan untuk mengatakan tidak.
  3. Motivasi – Orang dengan kecerdasan emosional tingkat tinggi biasanya termotivasi . Mereka bersedia untuk menunda hasil langsung demi kesuksesan jangka panjang. Mereka sangat produktif, menyukai tantangan, dan sangat efektif dalam apa pun yang mereka lakukan.
  4. Empati – Ini mungkin elemen terpenting kedua dari kecerdasan emosional. Empati adalah kemampuan untuk mengidentifikasi dan memahami keinginan, kebutuhan, dan sudut pandang orang-orang di sekitar Anda. Orang dengan empati pandai mengenali perasaan orang lain, bahkan ketika perasaan itu mungkin tidak terlihat jelas. Akibatnya, orang yang berempati biasanya sangat baik dalam mengelola hubungan , mendengarkan , dan berhubungan dengan orang lain. Mereka menghindari stereotip dan penilaian terlalu cepat, dan mereka menjalani hidup mereka dengan cara yang sangat terbuka dan jujur.
  5. Keterampilan Sosial – Biasanya mudah untuk berbicara dengan dan menyukai orang dengan keterampilan sosial yang baik, tanda lain dari kecerdasan emosional yang tinggi. Mereka yang memiliki keterampilan sosial yang kuat biasanya adalah pemain tim. Daripada fokus pada kesuksesan mereka sendiri terlebih dahulu, mereka membantu orang lain berkembang dan bersinar. Mereka dapat mengelola perselisihan, merupakan komunikator yang baik, dan ahli dalam membangun dan memelihara hubungan.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang Managing Emotions Under Pressure

Seperti yang mungkin telah Anda tentukan, kecerdasan emosional dapat menjadi kunci kesuksesan dalam hidup Anda – terutama dalam karier Anda. Kemampuan untuk mengelola orang dan hubungan sangat penting bagi semua pemimpin, jadi mengembangkan dan menggunakan kecerdasan emosional Anda bisa menjadi cara yang baik untuk menunjukkan pemimpin dalam diri Anda kepada orang lain.

 

Bagaimana Meningkatkan Kecerdasan Emosional Anda

Kabar baiknya adalah kecerdasan emosional dapat dipelajari dan dikembangkan. Selain melatih keterampilan Anda dalam lima bidang di atas, gunakan strategi berikut:

  • Amati bagaimana Anda bereaksi terhadap orang lain. Apakah Anda terburu-buru menghakimi sebelum Anda mengetahui semua faktanya? Apakah Anda stereotip? Lihatlah secara jujur ​​bagaimana Anda berpikir dan berinteraksi dengan orang lain. Cobalah untuk menempatkan diri Anda pada tempatnya , dan menjadi lebih terbuka serta menerima perspektif dan kebutuhan mereka.
  • Perhatikan lingkungan kerja Anda. Apakah Anda mencari perhatian untuk pencapaian Anda? Kerendahan hati bisa menjadi kualitas yang luar biasa, dan itu tidak berarti Anda pemalu atau kurang percaya diri. Saat Anda mempraktikkan kerendahan hati, Anda mengatakan bahwa Anda tahu apa yang Anda lakukan, dan Anda bisa dengan tenang yakin akan hal itu. Beri orang lain kesempatan untuk bersinar – fokuskan pada mereka, dan jangan terlalu khawatir tentang mendapatkan pujian untuk diri sendiri.
  • Lakukan evaluasi diri. Cobalah kuis kecerdasan emosional kami . apa kelemahanmu? Apakah Anda bersedia menerima bahwa Anda tidak sempurna dan bahwa Anda dapat bekerja di beberapa bidang untuk menjadikan diri Anda orang yang lebih baik? Miliki keberanian untuk melihat diri sendiri dengan jujur ​​- itu dapat mengubah hidup Anda.
  • Perhatikan bagaimana Anda bereaksi terhadap situasi stres. Apakah Anda menjadi kesal setiap kali ada penundaan atau sesuatu tidak terjadi seperti yang Anda inginkan? Apakah Anda menyalahkan orang lain atau menjadi marah pada mereka, meskipun itu bukan salah mereka? Kemampuan untuk tetap tenang dan terkendali dalam situasi sulit sangat dihargai – di dunia bisnis dan di luarnya. Kendalikan emosi Anda saat ada yang salah.
  • Mengambil tanggung jawab atas tindakan Anda. Jika Anda menyakiti perasaan seseorang, minta maaf secara langsung – jangan abaikan apa yang Anda lakukan atau hindari orang tersebut. Orang biasanya lebih bersedia untuk memaafkan dan melupakan jika Anda berusaha dengan jujur ​​untuk memperbaiki keadaan.
  • Perhatikan bagaimana tindakan Anda akan memengaruhi orang lain – sebelum Anda mengambil tindakan itu. Jika keputusan Anda akan berdampak pada orang lain, tempatkan diri Anda pada tempatnya. Bagaimana perasaan mereka jika Anda melakukan ini? Apakah Anda menginginkan pengalaman itu? Jika Anda harus mengambil tindakan, bagaimana Anda dapat membantu orang lain mengatasi akibatnya?
Author