Articles

Tips untuk Meningkatkan Keterampilan Negosiasi Anda

Tips untuk Meningkatkan Keterampilan Negosiasi Anda

By: Team Content

Meningkatkan keterampilan negosiasi Anda dengan strategi ini dapat membantu meningkatkan hasil Anda secara dramatis di meja perundingan.

Kemungkinan untuk meningkatkan keterampilan negosiasi Anda bisa sangat besar sehingga kami sering menunda mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk meningkatkan, seperti menyediakan waktu untuk mempersiapkan secara menyeluruh. Lima pedoman berikut akan membantu Anda memecah tugas menakutkan ini menjadi serangkaian strategi yang dapat dikelola dan seringkali penting.

  1. Kenali kekuatan persiapan yang matang.

Kita semua tahu bahwa kita harus mempersiapkan diri secara menyeluruh untuk bernegosiasi, tetapi kita sering gagal untuk menindaklanjuti niat terbaik kita. Itu adalah masalah yang signifikan: Penelitian sangat menunjukkan bahwa negosiator tidak siapmembuat konsesi yang tidak perlu, mengabaikan sumber nilai, dan menjauh dari kesepakatan yang menguntungkan. Kemungkinan besar, satu-satunya langkah paling berharga yang dapat Anda ambil untuk meningkatkan keterampilan negosiasi Anda adalah mempersiapkan secara menyeluruh untuk pembicaraan penting.

Itu mungkin berarti menyisihkan sejumlah jam setiap hari untuk melakukan penelitian dan pekerjaan rumah Anda, membuat daftar periksa negosiasi tugas yang harus diselesaikan, meminta pelatih negosiasi untuk membantu Anda (lihat poin 5 di bawah), dan memainkan peran negosiasi dengan teman tepercaya, anggota keluarga, atau kolega.

  1. Lakukan pendekatan proaktif untuk pelatihan negosiasi.

Jika Anda memilih untuk mencoba meningkatkan keterampilan negosiasi Anda melalui program pelatihan formal, hindari kesulitan mencatat secara pasif poin-poin penting yang dibuat oleh instruktur Anda. Selain mencatat, pikirkan tentang bagaimana konsep ini terkait dengan negosiasi Anda sendiri.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang Negotiation Skill

Bagaimana teori yang disajikan berlaku untuk praktik Anda? Jika Anda tidak mengikuti implikasi dunia nyata dari sebuah ide, mintalah klarifikasi atau contoh konkret. Selain itu, profesor Harvard Business School Max H. Bazerman menyarankan peserta pelatihan negosiasi untuk mendengarkan dengan cermat pengulangan konsep di seluruh program. Kita belajar lebih baik ketika kita memiliki kesempatan untuk mengabstraksi pelajaran serupa dari dua atau lebih pengalaman, para peneliti telah menemukan. Untuk alasan ini,

  1. Bersiaplah untuk membuat kesalahan.

Pelatihan negosiasi bisa menjadi usaha yang merendahkan hati. Instruktur sering meminta siswanya berpartisipasi dalam simulasi permainan peran yang telah dirancang setidaknya sebagian untuk mengungkap kelemahan dalam pemikiran mereka, seperti kecenderungan untuk terlalu percaya diri.

Siswa sering merasa terancam dan defensif ketika mereka menyadari bahwa mereka telah membuat keputusan berdasarkan intuisi yang salah, menurut Bazerman. Namun perilaku seperti itu tidak mencerminkan kekurangan pribadi. Merasa tidak nyaman dengan elemen perilaku kita adalah langkah penting dalam perjalanan untuk meningkatkan keterampilan negosiasi Anda, menurut psikolog Kurt Lewin, yang mengembangkan model perubahan yang berpengaruh. Ketika Anda dapat menerima bahwa hampir semua dari kita rentan terhadap bias penilaian yang mewarnai keputusan kita dalam negosiasi,

  1. Latihan, latihan, latihan.

Mengembangkan ide-ide baru menjadi strategi yang intuitif membutuhkan latihan dan waktu, tulis Bazerman dalam buletin Pengarahan Negosiasi. Pelatihan dan studi negosiasi memungkinkan kita untuk mempraktikkan konsep, tetapi proses perubahan tidak selesai saat pelatihan berakhir. Saat Anda bersiap untuk mentransfer keterampilan negosiasi yang baru diperoleh ke tempat kerja, Anda perlu mempertahankan rasa kewaspadaan. Renungkan apa yang telah Anda pelajari.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang How to Bargain & Negotiate with Vendors and Suppliers

Pikirkan tentang konsep mana yang ingin Anda terapkan dengan tekun dalam negosiasi Anda dan secara aktif mempraktikkannya, baik di tempat kerja maupun di rumah. Cobalah keterampilan dan strategi negosiasi baru dengan teman dan keluarga, yang kemungkinan besar akan memaafkan kesalahan Anda. “Jika Anda secara sadar menggunakan strategi baru Anda dalam banyak aplikasi, mereka perlahan akan menjadi kebiasaan, menggantikan pola lama,” menurut Bazerman.

  1. Temukan pelatih negosiasi yang baik.

Saat Anda menghadapi negosiasi penting, kemungkinan besar, ada seseorang di organisasi Anda yang dapat Anda hubungi untuk mendapatkan saran terbaik. Daripada hanya memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan dalam situasi tertentu, pelatih negosiasi yang efektif fokus pada peningkatan keterampilan negosiasi Anda.

Carilah pelatih negosiasi yang dapat membantu Anda menetapkan tujuan, mencari tahu teknik apa yang harus dicoba, dan memahami apa yang terjadi setelah kejadian tersebut. Menurut Susskind, seorang pelatih negosiasi yang baik menawarkan saran yang konsisten dengan perilaku negosiasi mereka sendiri.