Strategi vs. Taktik: Mengapa Perbedaan Itu Penting

By: Team Content

Untuk melakukan sesuatu yang berarti, Anda harus tahu kemana tujuan Anda.

Strategi dan taktik adalah dua istilah yang sering digunakan, dan sering digunakan secara bergantian dalam banyak konteks. Tapi apa sebenarnya maksudnya, apa perbedaannya, dan mengapa itu penting? Dalam artikel ini, kita akan melihat perbedaan antara strategi dan taktik, serta cara paling efektif untuk menggunakannya.

Sementara strategi dan taktik berasal dari terminologi militer, penggunaannya telah menyebar ke perencanaan di banyak bidang kehidupan. Strategi adalah rencana menyeluruh atau serangkaian tujuan. Mengubah strategi seperti mencoba membalikkan kapal induk — itu bisa dilakukan tetapi tidak dengan cepat. Taktik adalah tindakan atau langkah spesifik yang Anda lakukan untuk mencapai strategi Anda. Misalnya, dalam perang, strategi suatu negara mungkin untuk memenangkan hati dan pikiran penduduk sipil lawan. Untuk mencapai ini mereka dapat menggunakan taktik seperti siaran radio atau membangun rumah sakit. Strategi pribadi mungkin untuk memasuki karier tertentu, sedangkan taktik Anda mungkin termasuk memilih jalur pendidikan Anda, mencari mentor yang membantu, atau membedakan diri Anda dari persaingan.

Kami mungkin memiliki strategi untuk apa saja mulai dari mendapatkan kekuatan politik atau dipromosikan, hingga membangun hubungan dan menumbuhkan audiens blog. Apa pun yang kami coba lakukan, kami akan melakukannya dengan baik untuk memahami bagaimana strategi dan taktik bekerja, perbedaannya, dan bagaimana kami dapat menyesuaikan keduanya. Tanpa strategi, kita menghadapi risiko berjalan-jalan dalam hidup, tidak pasti dan bingung jika kita membuat kemajuan menuju apa yang kita inginkan. Tanpa taktik, kita ditakdirkan untuk menjadi angan-angan seumur hidup atau ketidakpuasan kronis. Seperti yang ditulis Lawrence Freedman dalam Strategy: A History, “Tanpa strategi, menghadapi masalah atau berjuang untuk tujuan apapun akan dianggap lalai. Tentu saja, tidak ada kampanye militer, investasi perusahaan, atau inisiatif pemerintah yang akan mendapat dukungan kecuali ada strategi untuk mengevaluasi…. Ada seruan untuk strategi setiap kali jalur ke tujuan tertentu tidak langsung.” Dan tanpa taktik, Anda menjadi bergantung pada keberuntungan murni untuk menerapkan strategi Anda.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang Effective Marketing Strategy

Untuk mencapai apa pun, kita memerlukan pandangan mikro dan makro, hutan dan pepohonan — dan bagaimana kedua perspektif tersebut bersatu. Strategi dan taktik saling melengkapi. Tidak ada yang bekerja dengan baik tanpa yang lain. Sun Tzu menyadari hal ini dua setengah milenium lalu ketika dia menyatakan, “Strategi tanpa taktik adalah jalan paling lambat menuju kemenangan. Taktik tanpa strategi adalah kebisingan sebelum kekalahan. ” Kita perlu mengambil pandangan jangka panjang dan berpikir ke depan, sambil memilih langkah jangka pendek untuk diambil sekarang demi apa yang kita inginkan nanti.

Hubungan Antara Strategi dan Taktik

Setiap kali kita memutuskan tujuan dan menginvestasikan sumber daya untuk mencapainya, kita membuat strategi. Freedman menulis:

Satu definisi kontemporer yang umum menggambarkannya sebagai tentang menjaga keseimbangan antara tujuan, cara, dan cara; tentang mengidentifikasi tujuan; dan tentang sumber daya dan metode yang tersedia untuk memenuhi tujuan tersebut. Keseimbangan ini membutuhkan tidak hanya mencari cara untuk mencapai tujuan yang diinginkan tetapi juga menyesuaikan tujuan sehingga cara yang realistis dapat ditemukan untuk mencapainya dengan cara yang tersedia.

Dalam Strategi Besar Kekaisaran Romawi, Edward N. Luttwak menulis bahwa strategi “bukanlah tentang menggerakkan pasukan melewati geografi, seperti dalam permainan papan. Ini mencakup seluruh perjuangan kekuatan musuh, yang tidak perlu memiliki dimensi spasial sama sekali…. ” Ketika Anda berpikir untuk memenangkan perang, apa artinya menang? Sejarah penuh dengan contoh perang yang “dimenangkan” di atas kertas, hanya untuk dimulai kembali segera setelah musuh memiliki waktu untuk berkumpul kembali. Jadi tepat dalam tujuan Anda, untuk mencakup keseluruhan dari apa yang ingin Anda capai, perlu untuk mengartikulasikan strategi yang baik. Ini bukan tentang kesuksesan saat ini, tetapi kesuksesan dalam jangka panjang. Inilah perbedaan antara akhir PD I dan PD II. Perang Dunia I adalah tentang memenangkan perang itu. Perang Dunia II adalah tentang tidak pernah berperang seperti itu lagi.

Dalam Strategi Baik, Strategi Buruk, Richard Rumelt menulis: “Ide paling dasar dari strategi adalah penerapan kekuatan melawan kelemahan. Atau jika Anda lebih suka, kekuatan diterapkan pada peluang yang paling menjanjikan… Strategi yang baik tidak hanya menggunakan kekuatan yang ada; itu menciptakan kekuatan. ” Definisi Rumelt tentang strategi sebagai menciptakan kekuatan sangatlah penting. Anda tidak menghabiskan diri Anda sendiri saat Anda menjalankan strategi Anda. Anda memilih taktik yang memperkuat dan membangun kekuatan saat diterapkan. Kembali ke memenangkan hati dan pikiran – taktik membutuhkan biaya di muka. Namun seiring berjalannya waktu, dan seiring strategi terungkap, kekuatan dan dukungan lebih lanjut diperoleh dengan mendapatkan dukungan dari penduduk lokal. Strategi yang bagus membuat Anda lebih kuat.

“Strategi besar adalah seni melihat melampaui pertempuran saat ini dan menghitung ke depan. Fokus pada tujuan akhir dan plot Anda untuk mencapainya. “

– Robert Greene, 33 Strategi Perang

Komponen Strategi

Ahli teori strategis Henry Mintzberg memberikan pendekatan yang berguna untuk memikirkan strategi dalam situasi permusuhan. Menurut Mintzberg, ada lima komponen atau tipe utama:

  1. Rencana: Serangkaian tindakan yang dipilih secara sadar untuk mencapai tujuan, dibuat sebelumnya.
  2. Ploy: Upaya yang disengaja untuk membingungkan, menyesatkan, atau mengalihkan perhatian lawan.
  3. Pola: Serangkaian tindakan berulang yang konsisten untuk mencapai hasil yang diinginkan.
  4. Posisi: Hubungan yang dipertimbangkan antara suatu entitas (organisasi, tentara, individu, dll) dan konteksnya.
  5. Perspektif: Cara tertentu dalam memandang dunia, pola pikir tentang tindakan yang mengarah pada cara berperilaku yang berbeda.

Geoffrey P. Chamberlain menawarkan perspektif yang sedikit berbeda tentang komponen strategi, berguna ketika strategi lebih pada tujuan pribadi. Dia mengidentifikasi tujuh bagian:

  1. Strategi digunakan dalam domain tertentu.
  2. Strategi memiliki fokus tunggal yang terdefinisi dengan baik.
  3. Sebuah strategi menjabarkan jalan yang harus diikuti.
  4. Strategi terdiri dari bagian-bagian (taktik).
  5. Setiap bagian strategi mendorong ke arah fokus yang ditentukan.
  6. Sebuah strategi mengenali lingkup pengaruhnya.
  7. Strategi bisa dibentuk dengan sengaja atau muncul secara alami.

Menurut Rumelt, sebuah strategi harus mencakup “perencanaan, antisipasi perilaku orang lain, dan desain tujuan dari tindakan terkoordinasi. Sebagai aturan umum, strategi lebih penting dalam situasi di mana pihak lain berpotensi menggagalkan atau mengganggu tindakan, atau di mana rencana kita berisiko jika kita tidak mengambil langkah yang berarti untuk mencapainya. Strategi yang baik menuntut kita untuk fokus pada suatu tujuan, dan mengantisipasi hambatan untuk mencapai tujuan tersebut. Ketika kita menghadapi rintangan, kita mungkin perlu menggunakan apa yang disebut Freedman sebagai “tipu muslihat, tipu muslihat, tipuan, manuver, dan kecerdasan yang lebih cepat” —taktik kita.

Beberapa Kata tentang Taktik

Bahkan strategi yang paling elegan dan terencana dengan baik tidak akan berguna jika kita tidak mengambil langkah yang bijaksana untuk mencapainya. Meskipun tujuan keseluruhan tetap stabil, langkah-langkah yang kita ambil untuk mencapainya harus cukup fleksibel untuk menyesuaikan dengan realitas jangka pendek situasi kita.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang Marketing Metrics

Kata “taktik” berasal dari bahasa Yunani Kuno “taktikos”, yang secara longgar diterjemahkan menjadi “seni mengatur atau mengatur”. Kami sekarang menggunakan istilah tersebut untuk menunjukkan tindakan menuju tujuan. Taktik sering kali berpusat pada penggunaan sumber daya yang tersedia secara efisien, baik uang, orang, waktu, amunisi, atau material. Taktik juga cenderung berjangka pendek dan lebih spesifik daripada strategi.

Banyak taktik tidak lekang oleh waktu dan telah digunakan selama berabad-abad atau bahkan ribuan tahun. Taktik militer seperti penyergapan, menggunakan cuaca yang berlaku, dan membagi-dan-menaklukkan telah ada selama orang-orang saling bertarung. Hal yang sama berlaku untuk taktik yang digunakan oleh politisi dan pengunjuk rasa. Taktik yang berhasil sering kali mencakup ‘niat implementasi’ — pemicu spesifik yang memberi sinyal kapan taktik tersebut harus digunakan. Memutuskan apa yang harus dilakukan saja sudah cukup. Kita membutuhkan rencana “jika ini, maka itu” untuk di mana, kapan, dan mengapa. Sifat jangka pendek dan fleksibilitas taktik memungkinkan kita untuk berputar sesuai kebutuhan, memilih yang tepat untuk situasi tersebut, untuk mencapai tujuan strategis kita yang lebih besar.

Jika Anda tidak memiliki strategi, Anda adalah bagian dari strategi orang lain.”

– Alvin Toffler

Kesimpulan

Meskipun sering dianggap dapat dipertukarkan, strategi dan taktik agak berbeda, meskipun konsepnya saling melengkapi. Menurut ahli strategi Sun Tzu, strategi adalah tentang menang sebelum pertempuran dimulai, sedangkan taktik adalah tentang menyerang kelemahan. Keduanya adalah konsep kuno yang telah menjadi bagian penting dari berbagai disiplin ilmu dan menawarkan cara berpikir baru yang tak ada habisnya.

Author