Panduan Supervisor untuk Memahami Berbagai Generasi Karyawan

By: Team Content

Bagi supervisor dan manajer, memahami tingkah laku, ide, dan nilai dari setiap generasi merupakan langkah penting dalam belajar memimpin bawahan langsung. Apa yang penting bagi Baby Boomer mungkin bukan bagi Gen Xer atau Milenial. Meskipun beberapa generasi mungkin tidak selalu saling berhadapan, untuk menjadi supervisor yang efektif Anda harus memahami bagaimana kecenderungan setiap karyawan beroperasi. Artikel ini memberikan gambaran umum tentang sifat dan karakteristik yang melekat pada berbagai generasi di tempat kerja.

Baby Boomers (1946-1964)

Baby Boomers telah menduduki diskusi “tempat kerja generasi” selama beberapa dekade. Jumlah mereka yang banyak menimbulkan pertanyaan tentang apa yang akan terjadi setelah mereka pensiun, sebuah skenario yang mulai terjadi pada tahun 2011 ketika yang tertua dari hampir 80 juta “Boomers” berusia 65 tahun.

Untuk memahami Boomers, Anda harus terlebih dahulu memahami asal-usulnya. Optimisme pascaperang, kemakmuran ekonomi, dan dinamika tenaga kerja yang berpindah-pindah menciptakan skenario yang menyebabkan peningkatan signifikan jumlah kelahiran yang terjadi selama generasi mereka.

Banyak orang tua dari Boomers yang hidup melalui Depresi Hebat dan mengajari anak-anak mereka untuk menjadi banyak akal dan mandiri dengan etos kerja yang kuat. Dengan demikian, Generasi Baby Boom mendapatkan harga diri dari pencapaian profesional. Mereka cenderung membebani diri sendiri, meskipun secara tidak sengaja, dan kecenderungan “gila kerja” membuat mereka memandang rekan kerja yang lebih muda sebagai kurang berkomitmen (atau bahkan malas).

Boomer cenderung mengikuti aturan jika sejalan dengan nilai-nilai mereka, tetapi mereka tidak takut untuk mempertanyakan otoritas bila perlu. Rasa komunitas yang kuat dan rasa hormat terhadap struktur hierarki memungkinkan mereka berkembang dalam lingkungan tim. Namun, mereka seringkali lebih menyukai pekerjaan yang lebih mandiri yang memungkinkan mereka untuk menunjukkan nilai mereka. Tren tempat kerja yang muncul yang dipelopori oleh generasi muda tampak aneh bagi Generasi Baby Boom, yang merasa nyaman dengan struktur, disiplin, dan metode yang telah teruji oleh waktu. Meskipun Boomer tidak selalu mahir dengan perangkat digital, merangkul teknologi bukanlah konsep yang asing bagi mereka (misalnya, mereka adalah salah satu pengguna media sosial yang tumbuh paling cepat).

Pelajari lebih lanjut tentang Supervisor – Transisi dari Staf Menjadi Supervisor

Generasi Baby Boom sangat kompetitif, dan perasaan diri mereka sering dikaitkan dengan status pekerjaan. Peringkat dalam perusahaan, keuntungan, dan pengakuan di antara rekan kerja akan memotivasi pekerja yang berfokus pada tujuan ini. Biarkan Boomer memperbaiki diri dan mereka akan memanfaatkan kesempatan itu. Mereka ingin membuat perbedaan dan sering menyambut proyek atau tantangan baru.

Generasi X (1965 -1976)

Generasi X adalah generasi pertama yang menggunakan komputer rumah dan telepon seluler, dan yang pertama mengadopsi email di tempat kerja mereka. “Gen X” adalah pakar perubahan dan fleksibilitas yang telah terbawa ke dalam kehidupan kerja mereka.

Kebanyakan Gen X tumbuh dengan orang tua yang bekerja berjam-jam, dan mereka hanya memiliki sedikit waktu bersama sebagai sebuah keluarga. Dinamika ini menghasilkan pola pikir “bekerja lebih cerdas, bukan lebih keras”: mereka bersedia meluangkan waktu ekstra untuk menyelesaikan pekerjaan, tetapi mereka mencari keseimbangan yang sehat antara pekerjaan dan keluarga. Sebagian besar adalah karyawan yang mandiri, paham teknologi, dan berorientasi pada hasil. Generasi X sangat membutuhkan kemandirian kerja (bagaimanapun juga, mereka adalah anak kunci) dan beradaptasi dengan baik untuk berubah (selamat tinggal Oregon Trail, halo AOL). Gen X tidak keberatan dengan arahan dan bimbingan, tetapi kemandirian mereka menyebabkan mereka membenci manajemen mikro. Pelajar yang bersemangat dan manajer tugas yang ditentukan dengan keterampilan pemecahan masalah yang sangat baik, mereka biasanya unggul dalam tugas-tugas yang berorientasi pada detail.

Pelajari lebih lanjut tentang The Ultimate Supervisor

Sejak bentuk komunikasi utama untuk generasi ini berubah dari tertulis (atau secara langsung) menjadi elektronik selama masa hidup mereka, Gen X telah merangkul semua hal digital dan sering kali lebih memilih email daripada bentuk komunikasi lainnya. Karyawan ini lebih suka komunikasi terkait pekerjaan terjadi saat mereka sedang bekerja – bukan saat mereka tidak bekerja. Dalam rapat, mereka lebih suka peserta langsung ke pokok permasalahan dengan cepat sambil menghindari obrolan ringan. Gen X juga memiliki potensi untuk menjembatani kesenjangan generasi antara pekerja tertua dan termuda; kelompok ini sering kali memiliki gaya komunikasi yang sangat berbeda, jadi pertimbangkan untuk menggunakan ini untuk keuntungan Anda.

Generasi ini tidak besar dalam pengakuan publik tetapi akan menghargainya ketika Anda memberi mereka penghargaan dengan waktu istirahat, yang memanfaatkan kebutuhan mereka akan kebebasan dan keseimbangan kehidupan kerja. Sementara Gen X menghargai struktur dan pembinaan, mereka bekerja paling baik di bawah supervisor yang memiliki gaya lepas tangan. Mereka berkembang dalam lingkungan kerja kasual yang mendorong kreativitas.

Milenial (1977-1997)

Milenial (kadang-kadang dikenal sebagai Generasi Y) kadang-kadang dipandang “sulit untuk diawasi”, meskipun sentimen ini terutama dipegang oleh generasi tua yang mengelolanya, meskipun dinamika ini sedang berubah. Menurut Journal of Business and Psychology , “[Boomers] mungkin mempertanyakan komitmen dan dedikasi Milenial terhadap organisasi, menganggap pekerja Milenial sebagai egois atau malas.” Asumsi tentang pekerja Milenial ini mungkin merupakan hasil dari nilai yang mereka tempatkan pada keseimbangan kehidupan kerja yang sehat yang sering diabaikan oleh generasi lain. Meskipun pekerjaan mungkin tidak menjadi prioritas utama mereka seperti aspek-aspek lain dalam hidup mereka, kaum Milenial ingin menyenangkan orang lain dan akan menjadi lebih terlibat setelah mereka berkomitmen pada proyek atau tujuan tertentu.

Saat berkomunikasi dengan Generasi Milenial di tempat kerja, ingatlah bahwa mereka tumbuh di dunia digital, dan lebih suka berkomunikasi melalui metode email, teks, bahkan pesan instan. Mereka lebih suka komunikasi tatap muka hanya terjadi ketika berita penting, yang dapat menjadi transisi yang sulit bagi anggota generasi yang lebih tua yang mungkin mengelolanya. Ketika manajer Milenial mengirimi mereka pesan secara elektronik, itu menunjukkan pengakuan dan rasa hormat atas metode komunikasi yang mereka sukai.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang People Management Skills for New Supervisors & Team Leaders

Meskipun Anda tidak memiliki karakteristik yang sama dengan Milenial, masih ada cara untuk bekerja dengan atau mengawasi seseorang dari generasi ini secara efektif. Mereka paham teknologi, lebih menerima keragaman, lebih nyaman bekerja dalam tim, dan mereka melihat masalah serta peluang dari perspektif yang baru.

Generasi Z (1998-2010)

Sementara penelitian muncul pada generasi ini, waspadalah terhadap mereka untuk segera memasuki dunia kerja Anda, jika mereka belum melakukannya. Yang tertua dari mereka sekarang telah lulus dari perguruan tinggi, sekolah menengah pertama, sekolah perdagangan, dan sekolah menengah atas. Mereka bahkan lebih paham teknologi daripada rekan Milenial mereka, dengan 42% Generasi Z mengatakan bahwa mereka lebih banyak berinteraksi dengan ponsel daripada dengan orang lain. Mereka telah meningkatkan kesadaran sosial dan lingkungan dan sangat toleran terhadap perbedaan unik di antara manusia. Saat memasuki dunia kerja, kita dapat mengharapkan Generasi Z menjadi lebih inklusif daripada yang lain, dengan keinginan kuat untuk berdialog untuk mencapai tujuan.

Sebagai pemimpin dalam organisasi Anda, ingatlah bahwa perspektif satu generasi bukanlah tujuan akhir segalanya. Penting untuk menciptakan tempat kerja yang menghargai berbagai ide, latar belakang, dan kepribadian. Lagi pula, mempelajari cara menavigasi kelompok generasi yang berbeda dan mengikat karyawan bersama untuk tujuan bersama adalah tanda pemimpin yang sukses.

Author