Articles

Cara Menjual Dengan Kecerdasan Emosional

Cara Menjual Dengan Kecerdasan Emosional

By: Team Content

Interaksi manusia didasarkan pada emosi.

Ketika datang ke penjualan, emosi memiliki kepentingan besar karena salesman membutuhkannya untuk berinteraksi dengan, memahami dan mempengaruhi pelanggan.

Jika Anda memiliki kemampuan untuk merasakan empati dan kasih sayang, maka Anda dapat memiliki apa yang diperlukan untuk benar-benar memahami dan menilai kesulitan klien. Ini adalah kemampuan untuk berjalan dalam posisi pelanggan dan tahu apa yang dirasakan pelanggan.

Membuat Koneksi

Kecerdasan emosional (EI) atau emotional quotient (EQ) adalah apa yang digunakan oleh tenaga penjualan untuk memiliki komunikasi yang tulus dengan klien dan menciptakan hubungan yang solid.

EQ dikenal sebagai tipe pintar lainnya. Ini adalah kemampuan untuk berinteraksi dengan klien, berhubungan dengan mereka dan dapat membangun hubungan yang stabil dengan mereka.

Ada lebih banyak EQ daripada hanya menjadi orang yang emosional yang tahu bagaimana mengendalikan emosinya. Anda harus tahu kapan keadaan emosi seseorang dapat membantu atau melawan Anda. Anda harus tahu cara memastikan apakah suatu keadaan emosional dapat membuat atau memutuskan hubungan yang baik.

Hal yang paling penting tentang kecerdasan emosi melibatkan kesadaran. Anda harus dapat mengakses dan memahami keadaan emosi orang lain dan tahu bagaimana mengendalikan emosi Anda sendiri.

Emosi Sebagai Komunikasi

Alam menggunakan emosi sebagai bentuk komunikasi. Anda harus mengendalikan emosi Anda, memahami apa itu dan bagaimana mereka mempengaruhi orang-orang yang ada di sekitar Anda.

Ini tidak hanya meningkatkan komunikasi, tetapi juga membantu orang lain untuk memahami Anda. Ini meningkatkan ikatan, memberikan lebih banyak kepercayaan dan membuat hubungan lebih kuat.

Pertimbangkan orang yang takut meminta penjualan kepada klien. Ketakutan dapat berubah menjadi penyakit fisik atau mental lainnya seperti jantung berdetak kencang atau ketiak berkeringat.

Ketika seseorang sangat ketakutan, sulit untuk melihatnya sebagai orang yang percaya diri dan percaya diri. Tipe orang ini gagal mengatasi emosinya dan meminta penjualan. Sebaliknya dia tidak bergerak, dan dia kehilangan penjualan.

Rata-rata orang yang memiliki tingkat EQ tinggi berurusan dengan pelanggan dengan cara yang lebih efisien. Ini karena dia mengendalikan emosinya, dan memahami emosi kliennya juga. Ketika Anda tahu bagaimana perasaan orang lain, Anda akhirnya membangun hubungan yang lebih baik dan mendapatkan lebih banyak penjualan.

Tipe orang ini memiliki banyak kepercayaan diri, ketahanan, motivasi, intuisi dan keterampilan bersosialisasi. Ia memiliki kemampuan membaca dan menilai status emosional orang-orang di sekitarnya.

EQ Adalah Dasar Dari Sebagian Besar Hubungan

Pahamilah bahwa istilah kecerdasan emosi bukanlah iseng-iseng yang akan segera lama dilupakan. Ini adalah dasar dari sebagian besar hubungan, dan ini sangat penting dalam hal penjualan.

Berbeda dengan IQ dan kepribadian. Ini karena kedua hal ini stabil selama bertahun-tahun. Kecerdasan emosional tidak pernah stabil. Menjadi lebih baik setiap 10 tahun atau lebih.

Ubah tingkat kecerdasan emosional Anda dan Anda akan menghasilkan lebih banyak penjualan. Banyak tenaga penjualan profesional mendekati semua orang dengan cara yang sama. Ini bukan cara yang efisien untuk membangun kepercayaan di antara klien.

Keuntungan dan fitur penjualan aman karena tidak melibatkan EQ. Jika Anda tidak dapat terhubung dengan emosi Anda sendiri, Anda tidak akan pernah dapat terhubung dengan klien.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang Selling with Emotional Intelligence

Namun, wiraniaga yang sukses tahu bahwa banyak penjualan didasarkan pada emosi. Mereka tahu bahwa kecerdasan emosi adalah jalan yang harus ditempuh. Ketika datang untuk melakukan penjualan, emosi akan memenangkan logika sebagian besar waktu.

Namun, banyak orang tidak setuju dengan sudut pandang kecerdasan emosional ini. Mereka tidak merasa bahwa mereka harus memanfaatkan emosi seseorang hanya untuk menjual produk. Tapi, emosi itu laku. Belajarlah untuk hidup dengan fakta ini. Gagal memahami informasi ini, dan Anda mungkin meninggalkan banyak uang di atas meja.

Orang Yang Emosional Mengambil Tindakan

Orang yang logis berpikir banyak. Orang yang emosional mengambil tindakan. Orang yang logis mungkin perlu lebih banyak waktu untuk berpikir tentang melakukan pembelian, tetapi orang yang emosional hanya membeli produk.

Anda mungkin salah satu dari orang-orang yang tidak percaya bahwa emosi itu penting ketika datang untuk menjual produk. Anda pikir itu terlalu pribadi. Ini biasanya karena Anda tidak mengendalikan emosi Anda sendiri. Anda tidak merasa nyaman berbicara tentang emosi dan bagaimana mereka memengaruhi orang lain. Tapi sekarang saatnya untuk mengubah pemikiran Anda.

Menjual produk tidak ada hubungannya dengan perasaan Anda. Ini semua tentang perasaan pelanggan. Emosi membuat orang membeli lebih banyak produk. Mereka mengendalikan cara kita berpikir, berperilaku dan bertindak. Ini semua adalah hal yang digunakan orang untuk membeli produk.

Banyak tenaga penjualan telah memanfaatkan ini, dan mereka tahu apa yang harus dikatakan dan dilakukan ketika mereka bertemu pembeli yang emosional. Sering kali tenaga penjualan cenderung membiarkan emosinya yang tidak terkendali menentukan bagaimana mereka akan bertindak. Mereka terlalu memaksa. Mereka takut kehilangan penjualan.

Sering kali mereka begitu takut kehilangan penjualan sehingga mereka akan mendiskon produk hanya untuk menghindari negosiasi harga yang lebih tinggi. Jika pelanggan potensial tampaknya tidak terkesan dengan produk tersebut, seorang tenaga penjualan tanpa kecerdasan emosional akan mundur ke mode kenyamanan dan menawarkan diskon. Ini biasanya yang terjadi jika pelanggan mengeluh tentang harga.

Mengetahui Apa Yang Harus Dilakukan Tetapi Gagal Melakukannya

Ketika orang-orang penjualan tidak siap secara emosional untuk menangani pekerjaan itu, mereka cenderung menyia-nyiakan pelatihan penjualan mereka. Mereka dapat menghadiri berbagai acara pelatihan atau seminar, tetapi mereka tidak menggunakan pelatihan dengan bijak.

Mereka tidak tahu bagaimana bekerja “pada saat ini.” Mereka menjadi emosional, dan semua yang mereka pelajari selama proses pelatihan benar-benar sia-sia. Mereka tahu apa yang harus dilakukan, tetapi mereka gagal melakukannya.

Terkadang tenaga penjualan tahu apa yang mereka lakukan, tetapi mereka tidak tahu untuk menjelaskan prosesnya kepada orang lain. Ini sangat umum. Mereka ingin mengubah perilaku ini, tetapi jangan mengambil tindakan. Ini berarti mereka terus melakukan hal yang sama. Mereka punya solusinya, tetapi mereka tidak menggunakannya.

Tidak ada rahasia dalam hal menurunkan berat badan. Semua orang tahu bahwa mereka harus melakukannya untuk menurunkan berat badan. Konsumsi lebih sedikit kalori dan berolahraga lebih banyak. Ini adalah rencana sederhana untuk kesuksesan penurunan berat badan. Tetapi kebanyakan orang gagal mengambil tindakan dan mengikuti rencana.

Kurva Pembelajaran

Ketika orang ingin menggunakan keterampilan baru mereka, sulit untuk melakukannya dengan sukses selama beberapa upaya pertama. Mereka berubah negatif. Inilah yang terjadi ketika ada kurva belajar. Mereka frustrasi. Mereka cenderung menjadi emosional dan ingin berhenti. Namun, ini adalah gejala memiliki kecerdasan emosi yang rendah.

Cara terbaik untuk mengatasi masalah ini adalah berlatih dan berlatih lagi. Melakukan hal berulang kali adalah cara terbaik untuk mengingat apa yang telah Anda pelajari. Jika Anda tidak mengulangi langkah yang sama, kemungkinan besar Anda akan kembali ke keadaan yang sama. Anda harus menutup celahnya.

Anda harus melakukan apa yang Anda ketahui, dan melakukannya secara konsisten. Ini akan menghasilkan hasil yang luar biasa. Mengetahui cara melakukan sesuatu dan benar-benar melakukannya adalah dua hal yang sangat berbeda.

Penjualan didorong oleh emosi yang tinggi. Ketika tenaga penjualan mempelajari detail bagaimana ini bekerja dan belajar bagaimana menggunakan emosi untuk keuntungan mereka, itu meningkatkan penjualan.