Articles

Bagaimana Memperoleh Pengetahuan

Bagaimana Memperoleh Pengetahuan

By: Team Content

Bagaimana Memperoleh Pengetahuan
Bagaimana Memperoleh Pengetahuan

Kita semua memperoleh pengetahuan dengan cara yang sama. Kami tidak memiliki gaya belajar yang berbeda, kelebihan otak kanan / kiri, ingatan fotografis, atau keuntungan membaca cepat, atau ketidaksesuaian perkembangan otak. Jika Anda berusia delapan tahun, Anda dapat memprogram organ dalam RNA. Anda hanya perlu menguasai prasyarat.

Salah satu pendekatan paling efektif untuk memperoleh pengetahuan adalah mengajar.

Beginilah cara Richard Feynman memperoleh pengetahuan. Dia memilih sebuah konsep kemudian mengajarkannya kepada orang imajiner. Dia berbicara, menulis, dan menggambar konsep tersebut kepada ‘muridnya’. Ketika dia buntu atau merasa penjelasannya terlalu bertele-tele, dia kembali ke materi referensi. Dia melanjutkan proses ini sampai dia dapat mengingat semuanya dengan menggunakan penjelasan dan analogi sederhana.

Kuncinya adalah memperoleh sedikit pengetahuan dan kemudian menerapkannya dengan cara yang berbeda. Input, proses, output. Mengajar, memecahkan masalah, atau membangun sesuatu. Mengambil informasi dari memori adalah proses belajar. Saat Anda menggunakan informasi di lingkungan baru, saat itulah Anda mulai memahaminya.

Untuk memperkuat proses ini, Anda dapat memanfaatkan lima prinsip:

  1. Istirahat
  2. Rencanakan dan susun pembelajaran Anda
  3. Kaitkan pengetahuan Anda menjadi beberapa bagian informasi
  4. Buat sistem untuk mengidentifikasi titik buta pengetahuan
  5. Manfaatkan emosi Anda

Istirahat memungkinkan Anda mengingat pengetahuan lebih lama. Ketika Anda pertama kali memperoleh sepotong pengetahuan, itu kedaluwarsa dalam beberapa detik / jam. Untuk menambah waktu kedaluwarsa, dapatkan kembali pengetahuan tersebut tepat saat Anda hampir melupakannya. Ini akan memperpanjang ingatan Anda. Pada awalnya, ambillah jeda satu menit, kemudian tingkatkan jeda khusus pengetahuan menjadi jam, hari, dan bulan.

Istirahat juga memungkinkan Anda memproses kumpulan informasi yang lebih luas. Fokus mempersempit aktivitas ke sebagian kecil otak Anda. Beberapa masalah dan konsep mengharuskan Anda menggunakan kumpulan informasi yang lebih luas untuk memahaminya. Ini terjadi saat Anda istirahat.

Menata pembelajaran Anda meningkatkan retensi, motivasi, dan kejelasan.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang Effective Knowledge Management

Steve Wozniak melakukan ini. Pertama, dia memetakan prasyarat untuk membangun bukti konsep, Apple 1. Kemudian, untuk setiap iterasi baru Mac dia bisa menggunakan kembali pengetahuan itu. Ini memungkinkan dia untuk memperdalam pengetahuannya. Karena dia memiliki batang pengetahuan – 80% yang penting – dia juga bisa menempelkan cabang dan daunnya.

Saat Anda menyusun pembelajaran Anda, tambahkan lensa yang sama: Frekuensi, nilai, dan prasyarat. Konsep mana yang Anda butuhkan 80% dari waktu? Apa cara tercepat untuk menambah nilai asli? Bagaimana saya bisa memetakan prasyarat yang khusus untuk tantangan saya?

Kaitkan pengetahuan Anda dengan lebih banyak informasi sehingga aksesnya menjadi lebih mudah. Ini merujuk kembali pada penemuan dalam ilmu saraf: neuron terhubung jika mereka menembak bersama.

Untuk menggunakan faset ini, belajarlah di berbagai lingkungan yang berbeda, gunakan berbagai indra, dan terapkan pengetahuan Anda dengan berbagai cara. Jika Anda perlu mengingat pengetahuan untuk acara tertentu – katakanlah presentasi – lakukan sebaliknya; belajar di lingkungan yang mirip dengan lingkungan di mana pengetahuan itu akan digunakan. Ini akan membuatnya lebih dapat diakses dalam jenis lingkungan itu, tetapi kurang dapat dikejar jika tidak.

Titik buta pengetahuan menciptakan kegagalan. Anda kehabisan motivasi dan sumber daya saat mempelajari hal-hal yang tidak Anda butuhkan. Mereka juga menurunkan perolehan pengetahuan Anda.

Kemampuan Anda untuk memperoleh pengetahuan bergantung pada memori kerja Anda, yang menjadi kelebihan beban ketika Anda memiliki kesenjangan yang signifikan dalam pengetahuan Anda. Ini mengurangi kapasitas Anda untuk mentransfer pengetahuan ke memori jangka panjang Anda – kemampuan Anda untuk memperoleh pengetahuan.

Untuk menghindari titik buta, manfaatkan perjalanan belajar orang lain, miliki mentor, dan dapatkan umpan balik. Ini bukan berita bagi banyak orang. Namun, kami jarang memperhatikan titik buta kami. Itu karena kita kekurangan prasyarat: Karakter. Kami takut menjadi rentan.

Taktik terakhir untuk memperoleh pengetahuan adalah mengendalikan emosi Anda. Apa yang menurut Anda menarik secara emosional adalah apa yang akan Anda pikirkan, bicarakan, dan kerjakan. Itulah pengetahuan yang akan Anda pertahankan.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang Project Management

Juara memori memanfaatkan ini. Mereka melambangkan angka dalam gambaran mental yang mengejutkan. Kemudian mereka menempatkan gambar di rumah imajiner dan membuat alur cerita. Keterampilan ini memungkinkan mereka untuk mengingat urutan angka yang panjang. Ini adalah keterampilan yang bisa dikembangkan siapa pun.

Dari perspektif makro, Steve Jobs memanfaatkan prinsip yang sama. Dia menumbuhkan keterlibatan emosional dengan komputer. Dia bermimpi tentang mereka, membicarakannya, dan mengerjakannya. Begitulah cara dia memperoleh dan mengembangkan pengetahuannya tentang mereka.

Mari kita simpulkan:

  • Dapatkan pengetahuan dan terapkan dalam pengaturan yang berbeda.
  • Beristirahatlah untuk meningkatkan daya ingat dan kemampuan Anda untuk memecahkan masalah.
  • Susun pembelajaran Anda. Petakan prasyarat, dan mulailah dengan konsep yang Anda butuhkan 80% dari waktu. Prioritaskan pengetahuan yang menambah nilai asli dan langsung.
  • Belajar di lingkungan yang berbeda, bekerja dengan pengetahuan dengan cara yang berbeda, dan gunakan berbagai indera.
  • Baca perjalanan belajar orang lain, mintalah mentor, dan dapatkan umpan balik. Tingkatkan kemampuan Anda untuk menjadi rentan untuk melakukan semua ini secara efektif.
  • Manfaatkan emosi Anda dengan membuat informasi dan masalah menjadi lebih menarik.