Articles

Apa itu Manajemen Krisis?

Manajemen Krisis – Makna, Kebutuhan dan Fitur-fiturnya

By: Team Content

Apa itu Krisis?

Kejadian mendadak dan tak terduga yang menyebabkan keresahan besar di antara individu-individu di tempat kerja disebut sebagai krisis organisasi . Dengan kata lain, krisis didefinisikan sebagai setiap situasi darurat yang mengganggu karyawan serta menyebabkan ketidakstabilan dalam organisasi. Krisis memengaruhi individu, kelompok, organisasi, atau masyarakat secara keseluruhan.

Karakteristik Krisis

Krisis adalah urutan peristiwa yang tiba-tiba mengganggu yang merugikan organisasi.

  • Krisis umumnya muncul dalam waktu singkat.
  • Krisis memicu perasaan takut dan ancaman di antara individu.

Mengapa Krisis?

Krisis dapat timbul dalam suatu organisasi karena salah satu dari alasan berikut:

  • Kegagalan teknologi dan kerusakan mesin menyebabkan krisis. Masalah di internet, korupsi dalam perangkat lunak, kesalahan dalam kata sandi semua mengakibatkan krisis.
  • Krisis muncul ketika karyawan tidak setuju satu sama lain dan bertengkar di antara mereka sendiri. Krisis timbul sebagai akibat boikot, pemogokan untuk periode yang tidak terbatas, perselisihan dan sebagainya.
  • Kekerasan, pencurian dan terorisme di tempat kerja mengakibatkan krisis organisasi.
  • Mengabaikan masalah kecil pada awalnya dapat menyebabkan krisis besar dan situasi ketidakpastian di tempat kerja. Manajemen harus memiliki kontrol penuh terhadap karyawannya dan tidak boleh bersikap santai di tempat kerja.
  • Perilaku ilegal seperti menerima suap, penipuan, merusak data atau informasi semua mengarah pada krisis organisasi.
  • Krisis muncul ketika organisasi gagal membayar kreditornya dan menyatakan dirinya organisasi yang bangkrut.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang Effective Crisis Management

Manajemen Krisis

Seni menangani peristiwa mendadak dan tidak terduga yang mengganggu karyawan, organisasi, dan klien eksternal mengacu pada Manajemen Krisis.

Proses penanganan perubahan yang tak terduga dan tiba-tiba dalam budaya organisasi disebut manajemen krisis.

Kebutuhan akan Manajemen Krisis

  • Manajemen Krisis mempersiapkan individu untuk menghadapi perkembangan tak terduga dan kondisi buruk dalam organisasi dengan keberanian dan tekad.
  • Karyawan menyesuaikan diri dengan perubahan mendadak dalam organisasi.
  • Karyawan dapat memahami dan menganalisis penyebab krisis dan mengatasinya dengan cara terbaik.
  • Manajemen Krisis membantu para manajer untuk merancang strategi untuk keluar dari kondisi yang tidak menentu dan juga memutuskan tindakan yang akan datang.
  • Manajemen Krisis membantu para manajer untuk merasakan tanda-tanda awal krisis, memperingatkan karyawan terhadap dampak setelahnya dan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk hal yang sama.

Fitur Penting dari Manajemen Krisis

  • Manajemen Krisis mencakup kegiatan dan proses yang membantu para manajer serta karyawan untuk menganalisis dan memahami peristiwa yang dapat menyebabkan krisis dan ketidakpastian dalam organisasi.
  • Manajemen Krisis memungkinkan para manajer dan karyawan untuk merespons secara efektif terhadap perubahan dalam budaya organisasi.
  • Ini terdiri dari koordinasi yang efektif antar departemen untuk mengatasi situasi darurat.
  • Karyawan pada saat krisis harus berkomunikasi secara efektif satu sama lain dan mencoba level terbaik mereka untuk mengatasi masa-masa sulit. Poin yang perlu diingat selama krisis
  • Jangan panik atau menyebarkan desas-desus. Sabar.
  • Pada saat krisis, manajemen harus berhubungan secara teratur dengan karyawan, klien eksternal, pemegang saham, dan juga media.
  • Hindari menjadi terlalu kaku. Seseorang harus beradaptasi dengan baik terhadap perubahan dan situasi baru.

Jenis-jenis Krisis

Krisis mengacu pada peristiwa mendadak yang tidak direncanakan yang menyebabkan gangguan besar dalam organisasi dan memicu perasaan takut dan ancaman di antara karyawan.

Berikut ini adalah jenis-jenis krisis:

1. Krisis Alam

  • Gangguan di lingkungan dan alam menyebabkan krisis alam.
  • Peristiwa semacam itu umumnya di luar kendali manusia.
  • Tornado, Gempa Bumi, Badai, Tanah Longsor, Tsunami, Banjir, Kekeringan semuanya mengakibatkan bencana alam.

2. Krisis Teknologi

  • Krisis teknologi muncul sebagai akibat dari kegagalan dalam teknologi. Masalah dalam sistem keseluruhan menyebabkan krisis teknologi.
  • Kerusakan mesin, perangkat lunak yang rusak dan sebagainya menimbulkan krisis teknologi.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang Mindset Management 

3. Krisis Konfrontasi

  • Krisis konfrontasi muncul ketika karyawan bertengkar di antara mereka sendiri. Individu tidak setuju satu sama lain dan akhirnya bergantung pada tindakan tidak produktif seperti boikot, pemogokan untuk jangka waktu tidak terbatas dan seterusnya.
  • Dalam jenis krisis seperti itu, karyawan tidak mematuhi atasan; memberi mereka ultimatum dan memaksa mereka untuk menerima tuntutan mereka.
  • Perselisihan internal, komunikasi yang tidak efektif dan kurangnya koordinasi menimbulkan krisis konfrontasi.

4. Krisis Kejahatan

  • Organisasi menghadapi krisis kedengkian ketika beberapa karyawan terkenal mengambil bantuan kegiatan kriminal dan langkah ekstrim untuk memenuhi tuntutan mereka.
  • Bertindak seperti pejabat perusahaan yang diculik, desas-desus palsu semua mengarah pada krisis kedengkian.

5. Krisis Kesalahan Organisasi

  • Krisis kesalahan organisasi muncul ketika manajemen mengambil keputusan tertentu mengetahui konsekuensi berbahaya yang sama terhadap pemangku kepentingan dan pihak eksternal.
  • Dalam kasus seperti itu, atasan mengabaikan efek setelah strategi dan menerapkan hal yang sama untuk hasil cepat.

Krisis kesalahan organisasi dapat diklasifikasikan lebih lanjut menjadi tiga jenis berikut:

        a. Krisis Nilai Manajemen yang Timpang

Crisis of Skewed Management Nilai muncul ketika manajemen mendukung pertumbuhan jangka pendek dan mengabaikan masalah yang lebih luas.

        b. Krisis Penipuan

Organisasi menghadapi krisis penipuan ketika manajemen dengan sengaja merusak data dan informasi.

Manajemen membuat janji palsu dan komitmen yang salah kepada pelanggan. Mengkomunikasikan informasi yang salah tentang organisasi dan produk menyebabkan krisis penipuan.

         c. Krisis Kesalahan Manajemen

Organisasi menghadapi krisis kesalahan manajemen ketika manajemen melakukan tindakan ilegal yang disengaja seperti menerima suap, menyampaikan informasi rahasia dan sebagainya.

6. Krisis karena Kekerasan Tempat Kerja

  • Jenis krisis seperti itu muncul ketika karyawan terlibat dalam tindakan kekerasan seperti pemukulan terhadap karyawan, atasan di kantor itu sendiri.

7. Krisis Akibat Rumor

  • Menyebarkan rumor palsu tentang organisasi dan merek mengarah pada krisis. Karyawan tidak boleh menyebarkan apa pun yang akan merusak citra organisasi mereka.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang Close the Execution Gap

8. Kebangkrutan

  • Krisis juga muncul ketika organisasi gagal membayar kreditor dan pihak lain.
  • Kekurangan dana menyebabkan krisis.

9. Krisis Karena Faktor Alam

  • Gangguan di lingkungan dan alam seperti angin topan, gunung berapi, badai, banjir; kekeringan, gempa bumi, dll. mengakibatkan krisis.

10. Krisis Mendadak

  • Seperti namanya, situasi seperti itu muncul tiba-tiba dan dalam waktu yang sangat singkat.
  • Manajer tidak mendapatkan sinyal peringatan dan situasi seperti itu dalam banyak kasus di luar kendali siapa pun.

11. Krisis yang Membara

  • Mengabaikan masalah-masalah kecil pada awalnya menyebabkan krisis membara kemudian.
  • Manajer sering dapat memperkirakan krisis tetapi mereka tidak boleh mengabaikan hal yang sama dan menunggu orang lain untuk mengambil tindakan.
  • Peringatkan karyawan segera untuk menghindari situasi seperti itu.